The battery need to be charged

My battery need to be charged. But i don’t know how. I’m so exhausted.

Karena udah beresein beberapa kerjaan, dan tiba-tiba inget si Riki aku mau nulis di blog dulu deh hehe. Soal hmm, apa ya pokoknya campur-campur. Jadi sejak bulan lalu kerjaan aku di kantor lagi numpuk parah. Bisa dibilang aku dapet beberapa tanggung jawab baru semenjak masuk tim agency (ceunah). Yang tadinya aku bagi-bagi tugas bikin skrip sama artikel sama Teh Dini, sekarang aku full ngurusin skrip dan tetek bengek lain yang berkaitan sama urusan kreatif, campaign dan produksi.

Di satu sisi, aku suka sama role tambahan ini karena nantang aku buat bisa mikir kreatif terus. Tapi di satu sisi aku juga lumayan keteteran karena dalam seminggu bisa meeting mikirin campaign ini itunya tuh sering banget. Awal-awal masih semangat mikir ide ini itu, lama-lama lebih banyak bengongnya karena yah gak tau lagi mau bikin apa. Kayak dipaksa mikir terus.

Singkat cerita aku pun diserang migren hampir sebulanan ini. Terus aku jadi bener-bener gak punya semangat buat nonton film, nulis blog, lanjut olahraga bahkan kadang cerita ke Riki. Untuk beberapa saat hidup terasa suram dan mentok disitu aja. Aku mirip robot yang batrenya udah soak dan males ngisi ulang. Dan yang aku benci, karena ada Wi-fi di kosan, aku pun malah asyik main Instagram atau buka YouTube yang…ujung-ujungnya ngebuang waktuku dengan percuma banget.

Nah, puncak dari kecapekan aku adalah pas awal puasa kemarin. Aku sama sekali gak inget sama hal-hal kayak ngucapin ‘Met buka’ atau ‘Met Sahur’ ke Riki. Aku baru ngeh pas dia ngechat di WA. Pas aku baca, aku bengong. Aku bener-bener lupa sama hal-hal kecil kayak gitu. Padahal biasanya aku juga suka ngucapin huhu. Gak tau kenapa aku merasa sedih dan merasa pekerjaanku belakangan ini terlalu makan pikiran dan waktu aku.

Udah gitu, aku sempet gak mood dan menjauhkan HP dari telinga pas Riki nelfon. Iya, saking lagi malesnya ngomong aku ampe kayak gitu. Huhu. But Riki always got my back. Kalo aku marah atau males, dia gak langsung nutup telfon tapi bener-bener nunggu sampai aku udah merasa enakan. Bahkan kalo aku udah bilang lagi males ngomong pun, si Riki malah bilang “Yaudah gapapa gak ngomong, diem aja yang penting gak ditutup”.

Isn’t he the best?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s