Right..on the spot

Salah satu resolusi kantorku di tahun ini adalah membuat channel YouTube.

Yup..agak ironis memang..karena sebagai anak yang nggak sosmed oriented sama sekali, pekerjaan utamaku sangat berhubungan sama segala jenis sosial media (ini alasan kenapa aku cuma bisa uninstall Instagram dan bukan ngedeactivate sekalian).

Singkat cerita, tiap Jum’at kita meeting ngomongin mau bikin konten apa, tentang apa dll. Semua sepakat, untuk permulaan ini lebih baik bikin konten ngobrol-ngobrol ringan dulu aja.

Minggu lalu aku pun turut ambil bagian di video ini. Well, awalnya aku gak mau karena…gimana kalo aku dihujat warga dunia maya? Gimana kalo orang gak suka suara aku? Gimana kalo orang keganggu sama muka aku? Err..muncul di video kayak gitu terasa mengerikan.

Tapi karena selama syuting itu seru aku pun memutuskan buat ikut yang segmen main game sambung kata.

Pas lagi main sih seru tapi pas nonton preview videonya……..Err…so….awk….ward…

Aku keliatan sangat canggung dan bingung. Pas liat video temen-temenku yang ngobrol aku juga gak tahan karena terlihat jelas mereka juga masih awkward banget bikin video beginian.

Jum’at lalu aku ikut lagi yang segmen tebak-tebakan jokes receh. Tentunya aku gak punya keberanian buat jadi host yang ngasih jokes recehnya, aku cuma jadi orang yang nebak.

Daaaaan… selama proses syuting itu rasanya ‘menyiksaaaaa’ banget liat si Dimas ama Sipli ngeluarin jokes-jokes yang bikin orang di set rasanya pengen nutup mata sama telinga karena gak terlalu lucu bahkan untuk sebuah jokes receh (sori guys emang perih lol).

Tapi bukannya gak lucu sih, aku justru paling doyan jokes receh. Tapi ternyata feelingnya itu beda banget denger jokes receh yang gak disengaja sama yang disetting.

Kalo disetting kayak gitu entah kenapa semacam ada pressure yang beraaat banget. Kayak ada tekanan aja rasanya. Aku aja yang dikasih jokesnya ngerasa ‘kesiksa’ banget apalagi si Dimas apa Sipli yang harus nahan malu karena tau jokesnya gak mengundang tawa seperti apa yang diharapkan anak-anak lain (lol but mama proud of you guys!).

Phew!

Intinya, aku tidak menyangka kalo menjadi seorang persona di YouTube itu sangat sangat tidak nyaman dan gampang….at least bagi orang seperti aku (yang sangat gak pedean).

Aku rasa aku gakan pernah punya nyali buat bikin video berisi diri aku sendiri di YouTube.

*gulp*

Aku rasa sih gitu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s