The marriage talk

Bohong kalo aku bilang gak pernah mikirin soal nikah selama pacaran dengan orang yang sama kurang lebih tujuh tahun lamanya.

Well, sejak kerja pikiran buat ke arah situ malah semakin ada..di pikiran aku.

Mungkin pemicunya adalah karena banyak temen seumuran aku yang baru-baru ini nikah sama pacarnya bahkan sama orang yang baru dia kenal selama sebulan.

Pas liat mereka, tentu aja aku salut karena mereka berani buat ngambil keputusan sebesar itu di usia yang masih sangat muda. Aku salut mereka udah siap buat ngejalanin rumah tangga walaupun gajinya masih kecil banget.

Salah satu temen cowokku bahkan ngebet banget pengen nikah, padahal dia baru lulus. Dia ketemu sama cewek lewat aplikasi chatting dan cuma modal kenal gitu doang dia berani ngasih lamaran taaruf buat si cewek.

Pas aku tanya,

“Lo kan baru lulus, ga ada apa pikiran nyari kerja buat balas budi sama orang tua lo?”

Namun, sambil tersenyum yakin dia cuma bilang

“Justru nikah itu salah satu bentuk tanggung jawab sama orang tua”

Gilak emang, aku gak ngerti apa yang merasuki dia buat cepet-cepet nikah!

Aku gak pernah paham sama orang kayak gitu. Buatku menikah itu gak sesimpel itu.

Emang, kadang aku merasa nikah itu pilihan hidup yang menggiurkan. Aku ngebayangin hidup berdua sama orang yang aku suka. Ngelakuin banyak hal kesukaan kita, pergi ke tempat baru berdua, susah senang bersama.

Perasaan overwhelming kayak gitu paling suka aku rasain kalo hubungan aku sama pacar aku lagi baik banget. Baik dalam artian, ada momen-momen yang sangat kita nikmato berdua kayak ngobrol lama banget dan hal itu menimbulkan perasaan “Gila, gua pengen deh hidup ama orang ini!” di benakku.

Tapi, perasaan kayak gitu juga bisa langsung ilang kalo aku lagi berantem atau aku menemukan hal yang kurang aku sukai dari pacar aku. Dan biasanya yang bikin aku paling males adalah perbedaan pendapat kita dalam hal-hal yang sangat esensial.

Pas tau perbedaan gitu aku otomatis mikir “Gak bisa gua hidup ama orang yang mikirnya kayak gini!” and so on so on.

Well, aku tau kalo nikah itu gak bisa milih sifat baiknya pasangan doang. Kalo aku nikah, aku harus nerima satu paket lengkap ama borok-boroknua juga.

Terus apakah aku siap?

Kalo sama pacarku yang sekarang sih insyaAllah iya karena aku udah kenal dia lama.

Jadi kalo ditanya kenapa nikah bukanlah prioritasku sekarang jawabannya bukan karena aku gak siap hidup sama orang yang itu-itu aja.

The naked truth is..

Aku menikmati hidupku yang sekarang, aku menikmati fakta kalo aku masih tinggal sendirian, baru belajar kerja, gak terikat sama tanggung jawab orang dewasa yang besar, nabung buat diri sendiri dan masih banyak hal lainnya.

Menikah?

Aku belum optimal ngebantuin finansial orang tua, aku belum bener-bener nemuin apa yang pengen aku kerjain, aku bahkan belum pernah ngabisin gajiku buat tiket ke Bali..ya aku merasa belum saatnya pengen menikah.

Bukan berarti dengan menikah semua harapan yang aku sebut di atas otomatis tertutup rapat.

Tapi yang aku pengen lakuin sekarang adalah nyari tahu apa tujuan hidupku, apa potensi yang sebenernya aku punya dan apakah aku bisa terus berkembang..lebih dari diri aku saat ini?

Advertisements

2 thoughts on “The marriage talk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s