Film Akhir Pekan #1

Karena udah dua minggu ini gak pulang ke rumah, maka waktu akhir pekan aku isi dengan nonton film-film yang…sebenernya sih gak direncanain gitu mau nonton film itu. Biasanya aku milih film tersebut karena pernah denger atau baca review menarik soal filmnya atau ya sekedar penasaran aja. Nah, film-film yang aku tonton di akhir pekan lalu dan minggu ini adalah:

1. Battle Royale

Karya wisata berujung bunuh-bunuhan, para siswa gak punya pilihan lain selain ngikutin aturan permainannya.

What i like: Ide ceritanya seru, mungkin harus baca komiknya juga ya? Katanya sih lebih sadis. Terus, walaupun menurutku bunuh-bunuhannya gak sadis-sadis amat aku suka cara mati beberapa karakternya yang gak nanggung (re: pake parang, granat disumpelin ke kepala copot dll).

But uhm: Entah kenapa buatku film ini gak terlalu sadis dan bikin wow banget. Tapi kalo aku nontonnya tahun 2000an sih, yakin banget bakal terpukau abis sama film ini. Terus di beberapa adegan aku malah ngerasa film ini kocak. Contohnya, pas si gurunya udah mati ditembak dia masih bisa berdiri dan lanjut telfonan sambil makan kue (lol). Selain agak kocak, aku rasa pacing film ini terlalu cepet dan pengenalan semua muridnya kurang dalem. Tapi maklum juga sih, soalnya gak gampang ngerangkum cerita dan cara mati semua murid-muridnya itu secara muridnya aja ada 40 lebih, huft.

Score: 3/5

2. Veere di Wedding

Empat sahabat terbentur dengan masalah hidupnya masing-masing. Yang satu takut nikah, yang satu dianggap belom sukses kalo belom nikah sekalipun dia mau sekolah ampe S3, yang satu puyeng mikirin urusan cerai padahal kawinnya baru enam bulan dan yang satu lagi gak pede ama badannya setelah lahiran.

What i like: Awalnya aku ilfeel duluan ama film ini. Pokoknya pas trailernya keluar aku yakin seyakin-yakinnya film ini klise banget. Abis aneh banget liat Karina Kapoor yang udah ibu-ibu ini pesta piyama ala-ala anak SMA. Tapiiiii, pas baca review film ini di Tirto, pikiranku berubah. Aku pun memutuskan buat nonton film ini dan…well filmnya gak sejelek yang ku kira. Film ini ngegambarin pressure buat menikah yang sering dialami cewek dengan cara yang lumayan relatable (khususnya di India). Terus aku suka, karakter-karakter si empat sahabat ini yang gak dibikin flawless-flawless amat. Ya..walopun si cewek yang mau cerai (lupa siapa namanya) terlalu dibuat sok-sok rebel.

But uhm: Kenapa susah banget ya liat Karina Kapoor sebagai cewek kekotaan yang udah lama tinggal di Australia dan punya kehidupan normal layaknya cewek-cewek lain yang lagi merantau? Entah kenapa tiap liat dia, kesan luxurious sama glamornya itu kuat banget. Jadinya mau dipakein baju kasual macem kaos, jeans sama topi pun Karina Kapoor gak keliatan kasual sama sekali. Buatku si stylenya itu rada ganggu aja, gatau kenapa (?).

Score: 2/5

3. Hereditary

Setiap keluarga punya rahasia dan tradisi. Sayangnya, keluarga Annie punya rahasia dan tradisi yang terlampau buruk dan gak bisa dibenerin.

What i like: Yang aku suka dari film ini adalah ini bukan film horror atau thriller yang cuma ngandelin jumpscare atau penampakan hantu menyeramkan. Ceritanya itu mirip-mirip sama Pengabdi Setan, tapiiiii lebih misterius. Yang patut diacungi jempol sih akting si ibunya (apalagi pas ngebentak anaknya dan pas dia ngegorok lehernya sendiri). Terus, pemilihan castnya juga baguuus, karena yang meranin si Annie ama Charlie punya wajah yang agak unpleasant buat diliat, alias makin bikin kita gak nyaman pas nonton film ini.

But uhm: Benci banget ama suara ‘clicking tounge’ nya si Charlie. Serem woy 😦

Score: 4/5

4. Heathers (1988)

Veronica males dan benci ama sahabatnya sendiri, si trio Heathers. Tapi rasa bencinya berubah jadi bencana saat cowok ganteng nan keren bernama J.D mengaruhin dia buat melakukan sesuatu di luar batas.

What i like: Epic, classic, savage, adalah tiga kata yang pas banget buat gambarin film ini. Gak heran deh bisa ampe jadi cult movie ampe sekarang. Well, sebelom nonton filmya sebenernya aku udah nontin cuplikan musikal Heathers sama denger lagu-lagunya. Nah, karena suka banget ama musikalnya aku memutuskan buat nonton filmnya dan…yang original ini emang lebih seru! Ada banyak hal yang aku suka dari film ini, mulai dari unsur black comedynya yang satir banget (hampir semua murid sama guru di sekolah gak ada yang khawatir pas si Heathers ‘bunuh diri’) terus aku sukaaaaaaa banget liat si J.D yang tipikal-tipikal bad boy karismatik hehe. Daaaaan siapa yang gak setuju kalo Winona Ryder di film ini cantik parah? Yaiyalah, orang pas main di film ini doi masih 17 tahun! #PureGoddess

But uhm: Aku termasuk tim #J.DVeronica. Pengennya sih pas si J.D keluar sambil bawa bom si Veronica nawarin buat ke rumah sakit. Tapi walopun akhirnya mereka gak jadian lagi, ekspresi si Veronica yang udah ancur dan gosong terus ngambil iket rambut punya si Heathers Duke, keren abis, bis, biiiis!!

Score: 5/5

Sebenernya pengen banget nulis review yang lebih lengkap soal film-film di atas, tapi rasanya yang ada malah ga akan jadi tulisannya. Jadi..daripada nggak ada sama sekali? Yang penting ada-adain aja lah ya! :p

Cheers, F

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s