Hal yang ku pelajari setelah install/uninstall Instagram

27state-illo-articleLarge

Sekitar tiga bulan lalu aku mengnonaktifkan akun Instagram milikku. Tapi itu tidak bertahan lama, karena ada urusan pekerjaan yang mengharuskanku untuk tetap memiliki aplikasi ini. Karena tuntutan pekerjaan, akhirnya aku memutuskan untuk menguninstall aplikasi ini dan membuka seperlunya di desktop atau website.

Kenapa aku repot-repot ngeuninstall? Alasannya adalah aku capek pakai Instagram. Tiga bulan lalu aku udah di tahap muak dan ngerasa aplikasi ini toxic banget. Aku ngerasa gak bahagia karena waktuku cuma dihabiskan buat liat foto-foto orang. Aku ngerasa gak bahagia harus merasa menunjukan momen-momen tertentu yang dipoles sedemikian rupa karena tentu aku gak nyaman menunjukan versi ‘asli’ nya. Aku ngerasa gak bahagia karena aplikasi ini bikin aku kayak zombie yang jari-jarinya kepanasan saking seringnya dia ngescroll buat liat update-update foto terbaru.

Saat aku mengonanktifkan akunku, tidak ada perasaan cemas atau takut aku akan ketinggalan update dari teman atau hal lainnya. Dengan mantap aku memilih untuk seperti itu karena aku udah di tahap bener-bener gak bahagia selama pakai aplikasi ini. Tapi itu cuma bertahan sekitar semingguan. Karena ada banyak urusan kerjaan yang mengharuskanku untuk buka IG, niatan untuk mengubur akunku selamanya ini jadi gagal.

Masalahnya, aku juga jadi gak enak sama temen kerja yang suka ngomong “Kenapa harus dari HP aku nguploadnya? Kenapa gak dari HP kamu aja sih Fir?”. Selain gak punya tenaga, aku gak tau harus jelasin darimana kalau aku ini nonaktifin IG karena bla bla bla ke temen kantor ini. Pas bulan puasa sih aku punya dalih “Oh, soalnya aku sekalian mau puasa sosmed” tapi pas puasanya udahan aku bingung harus jelasin betapa ganggunya aplikasi ini di hidup aku.

Karena hal itulah, akhirnya aku kembali mengaktifkan akunku tapi hanya membukanya di desktop atau website jika perlu. Terus gimana perubahan yang aku rasakan?

Aku jauh, jauh, jauh lebih bahagia dan gak gampang cemas. Aku gak tau apa yang orang lakukan, kemana si A hari ini pergi atau kemana hari ini si B makan. Aku hanya membagikan hal-hal yang bener-benar aku rasa ingin aku bagi, bukan dikit-dikit update. Aku mengerjakan hal lain selama di kosan. Kalau dulu aku ngeswipe update IG story orang sampe abis, sejak bukanya di desktop aku cuma lihat tiga sampai lima update. Aku senang aku gak tahu banyak dan gak dijejali update hidup orang lain.

Semuanya berjalan baik sampai bulan lalu. Aku mulai install dan uninstall Instagram berkali-kali. Alasannya karena aku baru ngeh kalau selama aku uninstall IG ada teman-teman yang mengirimkan DM ke aku (di desktop.website kita gak bisa lihat dm). Aku jadi gak enak karena telat membalas pesan mereka padahal aku baru ngelikes sebuah postingan.

Lagi-lagi aku terlalu malas untuk bilang “Hai, maaf aku udah uninstall Instagram tapi aku masih suka buka via desktop kok cuma ya gitu aku jadi gak tau ada DM apa nggak”. Ribet! Gara-gara urusan DM ini hubungan aku sama salah satu temen merenggang lho. Masalahnya, dia bete karena aku gak pernah baca DM dia atau aku gak tau kabar terbaru dia lewat IG. Hmm, akhirnya awal Oktober aku install IG lagi daaaaan ada pelajaran baru yang aku rasa menarik untuk dibahas gaes!

Setelah puasa IG beberapa bulan sekarang aku juga bisa ngontrol diri. Aku bisa milih update mana yang mau aku liat, orang mana yang harus diunfollow, pokoknya sekarang main Instagram itu gak seintens dulu. Terus pelajaran paling menarik yang aku dapet setelah install ulang IG aku sadar kalau Instagram itu membantu aku untuk menjalin hubungan yang baik sama adik, kakak, pacar dan temen kerja. Caranya itu ya lewat kirim-kiriman DM tentang post tertentu yang lucu atau relate atau menanyakan apa yang terjadi sama mereka kalau mereka ngepost hal-hal tertentu.

Jadi pelajaran penting yang aku dapat setelah bolak-balik install dan uninstall plus puasa IG selama kurang lebih tiga bulanan adalah: Buat aku biar main Instagram gak stres atau gak happy itu, kitanya harus ngefollow orang-orang yang penting buat diri kita. Unfollowlah orang-orang yang sering bikin kita nyinir, julid atau iri.

Terus aku ngerasa mengontrol diri buat gak terus-terusan buka IG juga penting dan itu bisa dilatih asal punya kemauan dan usaha. Yang uniknya lagi, walaupun Instagram bikin kita jadi sibuk sama HP tapi dari pengalaman ini aku jadi ngeh kalau Instagram itu juga menghubungkan kita sama orang dan ngebantu kita buat ngejalin hubungan baik sama temen-temen.

Sekarang, buatku sendiri PR terbesar saat ini adalah konsisten buat cuma buka IG kalau ada perlu aja dan harus selalu bisa ngerjain hal-hal lain diluar main IG doang kalau lagi suntuk atau bosen!

Wish me luck!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s