I Learn My Lessons #Acne Story

#meandmyacnestoryi learn my four important lessons1
Bikin di canva.com

Jujur walaupun aku anak yang cuek, rupanya tetap aja bukan hal yang mudah untuk menerima kondisi kulit yang diserang banyak jerawat (di pipi pula) belakangan ini. Aku sempat ada di tahap stres banget, gak mau ngaca bahkan sampai berhenti cuci muka saking frustasinya. Sebelumnya, aku udah cerita soal masalah jerawat yang menimpaku di tahun 2016 kemarin, tepatnya saat memulai skripsi di bulan Juli.

Mukaku yang tadinya fine-fine aja dihinggapi satu, dua sampai lima jerawat di pipi sampai sekarang. Awalnya, untuk mengatasi masalah ini aku mencoba beberapa produk penghilang jerawat. Dari yang mahal sampai yang murah aku mencoba satu-satu. Tapi bisa dibilang produk-produk itu gak semuanya ampuh. So, bye-bye money! Yah, namanya juga usaha. Trial and error itu udah pasti.

9e6c0ea61b73543ed69a021537b12c3428094722252e89dea32d9ebc08096b13

via quickmeme.com

Lalu, Agustus 2016 sampai Februari lalu bisa dibilang sebagai masa-masa terberat aku menghadapi masalah ini. Yup, bukan lagi soal ngadepin si jerawat tapi ngadepin diri sendiri yang jadi stres, gak PD, frustasi or you name it. Mungkin terdengar lebay, tapi aku benar-benar melalui masa-masa jerawatan itu dengan gak mudah. Siapa sih yang gak bete kalau kondisi kulitnya yang super fine tiba-tiba berubah jadi break out?

Tapi, sejak Maret aku udah gak terlalu ambil pusing dengan masalah ini. Aku berharap dengan gak terlalu fokus mikirin masalah ini si masalah jerawat pun hilang dengan tanpa aku sadari. Dan dipikir-pikir pengalaman jerawatan ini bener-bener ngasih pelajaran penting buat aku. Bukan yang bersifat teknis soal ‘jadi tau cara ngehapus makeup yang benar’ atau ‘spot treatment apa yang bagus buat jerawat’. Bukan, aku ngerasa jerawat telah menyadarkanku akan empat hal ini:

  1. Be Thankful

    #meandmyacnestoryi learn my four important lessons1 (1)

Selalu syukuri kondisi kamu yang sekarang. Kadang pikiran negatif selalu mengubur hal-hal lain yang sebenernya gak selalu buruk. Misal, di bulan September lalu jerawat di pipiku hanya ada dua. Itu pun bukan jerawat besar melainkan hanya jerawat kecil yang sebenernya kalau dikasih obat totol kayak Clean and Clear bisa hilang. Tapi, karena stres dan takut, aku mengobatinya dengan berbagai treatment yang ternyata bikin kondisinya lebih parah. Alhasil bulan Oktober pun jerawat nambah jadi lima. Maksudku, setelah aku menengok ke belakang aku baru bakal sadar kalau dua jerawat yang kemarin itu sebenernya bukan masalah besar. Tapi aku yang suka stres sendiri terkadang gak sadar udah bikin masalah itu jadi lebih complicated dibandingkan yang semula.

  1. Don’t Lock Yoursef

    #meandmyacnestoryi learn my four important lessons1 (2)

Dari apa yang aku alami stres mikirin jerawat itu gak enak banget. Aku bahkan sampai males banget pergi kemana-mana atau sekalinya pun pergi aku selalu pake masker! Iya, saking gak pedenya. Pokoknya gak happy, minder kalau ada orang ngajak ngobrol karena takut orang mikir “Ih kok kulit dia jadi gitu sih, kok gak semulus dulu sih”. Yes people, negativity really consumed me a lot! Tapi pada akhirnya, tepatnya Maret lalu aku udah gak ambil pusing kayak dulu. Belajar dari pelajaran pertama di atas, tiap ngaca aku malah mikir “OK, don’t make it worst. Now you better than yesterday. Don’t ruin it again!”. Rupanya, salah satu cara untuk bisa mengatasi masalah breakout ini ya berdamai dengan diri sendiri. I know it’s really hard but when I embrace my flaw I just think my condition is not that worse.

  1. Nobody’s Perfect

    #meandmyacnestoryi learn my four important lessons1 (3)

Gak bisa dipungkiri, lagi jerawatan dan liat muka vlogger atau blogger yang super mulus dan kinclong itu bikin bete, iri, sebel hehe. Saking betenya, aku yang tadinya rutin banget nonton vlog salah seorang beauty vlogger gitu jadi males dan berhenti nontonin dia haha karena bete liat mukanya yang super mulus. But, I learn that those vlogger or blogger is not as perfect as I saw them on the screen or Instagram. Beberapa diantaranya juga punya flaw kayak bekas jerawat, komedo atau bopeng. So, stop comparing yourself. It’s tiring and won’t get you anywhere *I’ve been there a lot*.

  1. ‘Talk With Your Body’

    #meandmyacnestoryi learn my four important lessons1 (4)

Hmm, semenjak jerawatan aku jadi mikir “Apa jangan-jangan tubuh gue lagi ngasih sinyal ya? Sinyal buat stop makan gorengan, mie instan atau junk food?” Pertanyaan itu muncul karena di masa-masa setiap hari aku makan ayam goreng, jeroan dan kol goreng bisa dibilang jerawatan subur banget. Sama halnya pas aku lagi banyak makan yang manis-manis. Saat aku mengurangi konsumsi makanan-makanan gak sehat kayak gitu dan banyak minum air putih bisa dibilang jerawat ga muncul seagresif bulan-bulan kemarinnya. Tapi, karena aku bandel makan lagi junk food jerawat pun balik deh.

Udah bosen sih sebenernya ngingetin diri sendiri buat jaga makanan *haha* tapi aku berpikir bisa aja jerawat itu cuma salah satu bentuk ‘sinyal’ yang muncul ke permukaan sebagai pertanda ada yang salah sama tubuh. Padahal bisa aja masih ada banyak masalah lainnya, cuma gak ada tandanya aja *semoga aja ngga* Jadi setelah berulang kali diserang jerawat aku pun merasa udah emang saatnya mendengarkan tubuh baik-baik. Karena bukan gak mungkin jerawat itu pertanda ada yang ga beres sama tubuh kita. So, listen, listen and listen your body!

Sejauh ini sih aku merasakan empat pelajaran di atas banget. Zit’s problem sucks but as cliche as it sounds it also give me some important lessons to value myself. But still. I hope this problem won’t get any worse. Amen!

Review Avene Eau Thermal Spring Water Untuk Kulit Kering Berjerawat

 

BEAUTYTALKS
You can make this too on canva.com. Very Recommended!

 

Muka super kering (bahkan sampe kayak ketombean saking mengelupasnya) dan jerawatan? Aku mengalami masa-masa itu banget. Bingung, selama ini sering denger kalau jenis muka berminyaklah yang rentan terkena jerawat, tapi kok aku yang super kering parah ini malah breakout juga ya? Setelah googling ke sana-sini akhirnya aku menemukan jawabannya! Rupanya, kondisi wajah yang kering membuat kulit memproduksi minyak lebih banyak agar wajah lembab, tapi saat kondisi kulit kita udah terlanjur kering otomatis jumlah sel kulit matinya pun lebih banyak kan?

Nah, minyak yang harusnya keluar lewat pori-pori itu gak bisa muncul akibat sel kulit mati yang menumpuk or we know it as pori-pori tersumbat. Hmm, pantesan kalau nengok vlog nya Mbak Affi Assegaf dia sering banget wanti-wanti buat rajin exfoliating, ya karena exfoliating berfungsi untuk mengangkat sel-sel kulit mati itu secara lebih lanjut. Setelah tahu ini, aku pun yakin kalau kunci dari masalah kulit keringku adalah meningkatkan kelembaban kulit, hydrating is the key pokoknyah! Tapiiiiii, semenjak coba-coba skincare dan cocok-cocokkan aku jadi ada trauma dan picky banget. Bener-bener berulang kali cari review-review orang, baca komposisi bahan dan lain sebagainya abis takut jerawat makin parah kan?

avene

Akhirnya dari hasil research itu aku memutuskan buat beli Avene Eau Thermal Spring Water. Kenapa? Karena gak berani nyoba cream-cream pelembab atau ganti lagi facial washnya, entah kenapa otak sama hati kayak punya rasa-rasa ga sreg pas bayangin segala bentuk cream hehe jadi aku memutuskan buat beli facial mist aja yang teksturnya air. Tapi setelah cari tau sana-sini, Avene Eau Thermal Spring Water ini gak hanya berfungsi sebagai facial mist tapi juga anti-irritant. Btw, aku dapet Avene ini dari Riki sebagai hadiah ulangtahun hehe lumayan juga kan 😉 Tapi dia beliin yang ukurannya paling kecil dulu karena takut gak cocok di aku. Lalu gimana pas dipake?

Seperti facial mist pada umumnya, Avene juga gak berbau dan teksturnya bener-bener cair kayak air tapiiii kerasa beda kok pas dipake. Awal-awal nyemprotin ke muka dingin-dingin gitu dan kulit langsung lembab. Semingguan aku rutin nyemprot ini jerawat-jerawat kemerahan di muka jadi mereda kayak calm gitu, muka lembaaaab enak banget halus. Pokoknya kulitku yang tadinya kering gak enak banget dipegang membaik pake ini.

Tapi gara-gara aku yang gregetan dan bandel aku coba cuci muka pake Bodyshop yang Tea Tree Oil lagi daaaan semua jerawat kecil-kecil yang tadinya ada tapi gak kerasa kalau dipegang itu mateng semua. Hmm, sebenernya jerawat kecil itu gak ganggu karena gak keliatan juga tapi ya greget aja huhu. Semua kelembaban yang udah dikasih Avene pun hilang karena mukaku kering lagi gara-gara pake Tea Tree itu. And to be honest semenjak itu Avene udah gak sengaruh awal-awal pas dipake, alias sudah tidak terlalu melembabkan kulitku huhu sedih.

Avene Eau Thermal Spring Water

Harga: Yang paling kecil = 88K di Bukalapak (aku pakai setiap hari sebelum tidur dan awet sampai dua bulanan)

Beli DImana: Berbagai Online Shop dan Watson

Pros: -Meredakan iritasi atau kemerahan (beneran ngaruh), bikin relaks kulit, hydrating so good, melembabkan muka yang lagi kering banget

Cons: Agak pricey tapi emang memberikan hasil nyata kok.

Repurchase: Yup seakrang sudah botol keduaku nih. Mending nabung agak lamaan buat beli ukuran yang paling gede karena bakal kepake banget!

Review Bodyshop Tea Tree Facial Wash: Muka Jadi Super Kering

BEAUTYTALKS (1)
Seperti biasa bikinnya di canva.com

Momen #SayHiJerawat2016 lalu emang bener-bener bikin aku desperado parno rempong gak jelas banget. Ampir tiap hari kerjaanku ngetik “pengalaman jerawatan di pipi” atau “review produk A untuk jerawat” dll, hehe namanya juga bingung. Nah, suatu hari setelah riset dari berbagai macam artikel akhirnya aku beli si Bodyshop Tea Tree Facial Wash ini. Berdasarkan orang-orang sih, produk Body Shop tuh bagus karena free alcohol dan segala zat kimia tidak penting lainnya sehingga produk-produk facial washnya itu minim busa.

Aku pun berangkat sendirian ke sebuah mall di Bandung untuk membeli facial wash ini. Tadinya mau beli toner sama tea tree oilnya cuma kosong (dan untung gak jadi beli! I’ll tell you why later). Pas beli aku gak banyak nanya ke si mbak-mbak beauty advisornya in the name sudah riset gila-gilaan tea (ceritanya) hehe. Pas pertama liat aku suka warnanya keliatan dingin, terus bentuknya gel juga pokoknya penampakannya itu kayak memberikan sensasi seger-seger. Nah kata orang-orang sih baunya gak enak, tapi setelah aku buka aku suka-suka aja sih, menurutku kayak wangi kayu putih, mentolish banget.

 

bodyshop
Thanks kamera kinclong Riki!

 

Lalu pas aku pake bener aja busanya dikit banget. Nah sebenernya aku kurang suka kalo cuca muka gak ada busanya, kayak gak keset gitu. Tapi karena judulnya sabun cuci muka bebas bahan kimia aneh-aneh jadi harap dimaklumi kalo busanya dikit banget. Saranku, bilas bener-bener banget sampe mukanya gak licin abis ini tuh kayak nyuci piring pake Sunlight haha entah mengapa kadang udah bilas banyak pun licin mulu. Lalu bagaimana efek pemakainnya? Di aku sendiri bikin muka keriiiiing banget, jerawatan juga gak ilang alias dengan kata lain Bodyshop Tea Tree Facial Wash ini gak ngaruh di aku. Menurutku ini sangat cocok buat yang mukanya minyakan parah. Karena pas di pake ke muka aku yang tipenya kombinasi alias gak minyakan-minyakan amat, hasilnya jadi kering. Kayak semua minyak aku terserap dan muka ini menjelma menjadi gurun berdebu. Oh iya, terus ini entah reaksi negatif apa gimana, kadang abis pake ini muka aku jadi anget-anget gitu. Sehingga akhirnya aku hanya make ini dua bulanan doang, masih nyisa banyak tapi males dijual jadi aku biarkan saja.

Pengalaman beli Bodyshop Tea Tree Facial Wash ini menjadi pelajaran kalo yang namanya usaha untuk menyebuhkan jerawat pasti gak selalu langsung tokcer, pasti bakal menemukan momen trial and errornya. Tapi daripada gak usaha sama sekali kan gak akan tahu ya? Jadi menurutku gapapa nyoba-nyoba beli asal jangan langsung kalap, makanya aku bersyukur dulu gak langsung beli si Tea Tree Oil sama tonernya.

Bodyshop Tea Tree Facial Wash Harga:

Harga: IDR 127500

Beli dimana?: Di outlet-outlet Bodyshop atau di website resmi Bodyshop Indonesia

Pros:

+ Harga dan isinya relevan alias dengan harga segitu sudah dapet yang ukuran 250ml, worth it!

+Menyerap minyak dengan baik jadi cocok buat yang mukanya berjerawat dan minyakan parah.

Cons:

Gak terlalu ngaruh untuk mengempeskan atau mematangkan jerawat.

– Kurang cocok buat yang tipe wajahnya kombinasi alias gak minyakan-minyakan amat karena bikin muka kering.

– Some people find the smells a lil bit strong but I’m okay with the smells so it depends on the people, I guess?

Repurchase? Tidak, abis gak cocok.

*Disclaimer: sudah ditulis lama

Review Clean and Clear Speed Gel: Jerawat Cepat Mateng dan Kering!

BEAUTYTALKS (1)
Seperti biasa bikinnya di canva.com

#PengalamanJerawatan2016

Saat jerawatan di pipi, aku menjelma jadi manusia parnoan yang kalo muncul jerawat setitik pun langsung hati-hati banget bahkan pas lagi tidur. Terdengar lebay memang, tapi ya namanya juga baru pertama kali ngalamin jerawat di pipi banget kan jadi belom berpengalaman (berarti sekarang sudah berpengalaman? Sadly yes!). Nah, awal-awal jerawatan itu aku gak pernah pake spot treatment apapun, bener-bener hanya cuci muka biasa pake facial wash. Tapi setelah googling, baca-baca review orang aku pun memutuskan buat membeli Clean and Clear Speed Gel as my spot treatment for the acne. Berdasarkan review orang-orang seperti Kiara Leswari dan Suhay Salim di vlognya, produk ini lumayan ampuh untuk mematangkan jerawat alias bikin si jerawat cepet kering. Terus gimana pas aku coba?

 

clean
Difoto pake kamera HP Riki yang super jernih.

 

Awal-awal pake ini satu, dua jerawat di muka langsung mateng, kering dan hilang dengan cepat. Pokoknya awal-awal muka jerawatan aku jadinya sangat mengandalkan si clean and clear speed gel ini. Aku selalu pake setiap hari, setiap mau tidur. Nah, tapiiii salahnya aku haha, karena greget sama bruntusan kecil-kecil di muka yang sebenernya gak keliatan tapi ga enak aja kalo kepegang, aku totolin tuh si clean and clear speed gel ini ke semua bruntusan itu biar cepet mateng.

Daaan taunya, mukaku jadi super, super, super keriiiiing sekering-keringnya, meugar alias ngelupas, udah kayak ketombean tapi di muka 😦 semua bruntusan kecil itu menjadi matang dan semakin menonjol ke permukaan. Gak keliatan sih tapi kalo cuci muka kerasa banget mukaku kasar, kering. Jadi menurutku clean and clear speed gel ini lebih baik dipake ke jerawat yang memang udah menunjukan tanda-tanda memunculkan matanya, atau jerawat yang sudah kemerah-merahan, jangan ke bruntusan kecil yang biasa suka ada di dahi itu lho karena pasti kulitnya jadi kering. Pakailah produk ini (bener-bener) di spot jerawatan yang memang terlihat jelas. Hmm, make sense juga emang, kan si produk ini turut mengelupas kulit ya biar si mata jerawat itu cepet keluar, dan aku dengan polosnya ngetotolin itu ke bruntusan yang ada di muka ya pasti ikutan mengelupas kan.

Tapi, secara keseluruhan aku merasa puas dengan kinerja si Clean and Clear Speed Gel ini. Kalo rajin make dan tangannya gak gatel pengen megang muka-muka mulu, produk ini bisa mengeringkan jerawat, memunculkan mata jerawat ke permukaan (sekalipun itu jerawat merah yang terpendam banget, based on my experience kalo rajin dipake, lama-lama keluar juga matanya kok). Eh trus dia mengklaim bisa menghilangkan kemerahan jerawat dalam waktu empat jam aja. Nah berdasarkan pengalamanku sih gak begitu keliatan kalo efek yang ini, apa karena abis make aku langsung tidur ya? Haha.

Clean and Clear Speed Gel

Harga: sekitar 25 ribu.

Beli dimana?: Di supermarket kayak Superindo, Hypermart, Griya dll alias mudah dicari.

Pros:

+ Cepat mematangkan jerawat

+Cepat mengeringkan jerawat

+ Cepat memunculkan mata jerawat

+ Awet, dipake setiap hari tahan lima bulan padahal tubenya super kecil (mungkin karena makenya juga dikit-dikit)

Cons:

Bikin kulit kering jadi kalo gak jerawatan parah-parah banget sebaiknya jangan dipake sering-sering.

Repurchase? Tentunya! Ini cukup membantu proses pengeringan jerawatku.

*Disclaimer: Sudah ditulis cukup lama tapi foto-foto produknya ilang jadi bikin lagi deh.

Things I Learned From Acne #1

22
Bikin di canva.com

Akui deh, pas kulit kita bermasalah seperti jerawatan pasti jari kita langsung mengetik kata-kata semacam “cara menghilangkan jerawat” atau “pengalaman menghilangkan jerawat” di ponsel kita kan? Nah, dari sekian banyak informasi dari artikel-artikel yang ada di internet itu ada berapa banyak sih tips-tips yang langsung kita ingat-ingat dan kita praktikan?

Jujur, saat mukaku diterjang pasukan jerawat Juli 2016 lalu aku lebih sering baca info-info soal jerawat yang belum pernah aku dengar sebelumnya. Informasi seperti pentingnya exfoliating, penggunaan pelembab, penggunaan sunscreen, hal-hal yang sifatnya technical dan berhubungan sama skincare routinity banget. Sementara, info-info yang terdengar klise seperti “minum air putih yang banyak” atau “kurangi makan gorengan” cuma aku baca sekilas dan aku abaikan begitu saja.

Sampaaai suatu hari, aku mengalami sendiri akibat dari mengabaikan informasi atau tips-tips untuk menghindari jerawat yang terdengar sepele seperti itu. Jadi sebenernya apa aja sih informasi soal jerawat yang sering kita pandang sebelah mata tapi ternyata penting banget buat disimak baik-baik?

  1. No Dirty Hands, Please!
teendotcom
teen.com

Saat kondisi kulitku udah membaik which mean jerawat-jerawat kecil udah pada “meredup” dan kulit tidak terlalu kering lagi, secara tanpa sadar tanganku suka bandel megang-megang muka. Daaan percaya gak percaya, beberapa menit setelah aku pegang-pegang, ada satu jerawat langsung muncul! Reaksinya itu cepat banget! Lihat video ini  buat tahu kenapa emang kita gak boleh sering-sering megang muka, apalagi kalau tangannya lagi kotor. The lessons is jangan langsung terbuai saat kondisi kulit udah membaik dengan memegangnya pakai bare hands ya kalau gak mau si jerawat balik lagi dan lagi.

  1. Watch What You Eat
giphy
giphy.com

Aku pernah ada di masa-masa bingung banget karena si jerawat ini produktif banget munculnya. Seakan-akan tiap malem semua jerawat ini bangkit dari permukaan kulit aku. Nah setelah diperhatikan, aku merasa jerawatku suka semakin banyak kalau aku habis makan makanan super berminyak seperti sate jeroan, kol goreng dan gorengan. Kerasa aja besoknya langsung ada jerawat gitu. Hal yang sama juga terjadi setelah aku minum minuman bersoda, biskuit dan es krim. Nah aku pun mulai ngurangin makanan-makanan itu selama dua mingguan dan ngaruh lho! Beneran, mukaku jadi agak kalem dan jerawatan gak muncul terlalu sering. Jerawat sendiri kan didorong oleh produksi minyak berlebih ya, jadi memang sudah sepantasnya kita menjaga pola makan dengan menghindari dulu junk food atau processing food. Aku juga merasa jadi gampang jerawatan semenjak jarang makan sayur dan berhenti minum air lemon+madu lagi. Well, ubuh emang gak pernah boong lho, saat kita memberikan hal-hal buruk ke tubuh ya hasilnya adalah penyakit seperti jerawat. Btw, pipiku mulai dihinggapi lagi jerawat kecil-kecil pas aku mulai makan mie instan dan berbagai jajanan gak sehat lain kayak seblak huhu. Percayalah, apa yang kita makan dan minum berpengaruh banget.

  1. Water Never Lie
tumblr
tumblr.com

Ibaratnya penjernih, air putih itu alat buat detoks tubuh yang paling murah dan mudah dicari sebenarnya. Air putih itu berfungsi sebagai pembuang racun di tubuh jadi memang bukan lagi disarankan untuk diminum tapi udah wajib hukumnya buat rutin diasup ke dalam tubuh. Sebenarnya gak ada pakem pasti soal berapa kali sebaiknya kita minum dalam sehari sih. Tapi kita dianjurkan untuk selalu minum setiap kita merasa haus saja. Nah, pas aku stop makan makanan manis, pedas dan gorengan dulu itu aku juga melengkapinya dengan banyak-banyak minum air putih and it really works. Banyak minum air putih saat jerawatan juga bikin kulit kita gak dehidrasi lagi which mean melembabkan kulit tanpa membuatnya jadi berminyak. Mending stop dulu mengkonsumsi semua minuman manisnya ya?

  1. Change Your Bed Sheet or Basically Clean Your Bedroom
seventeen
seventeen.com

Ini nih, tips yang paling sering aku abaikan karena emang pada dasarnya malas hehe. Jadi selama bulan Desember 2016 itu kondisi kulitku udah membaik banget. Jerawat kecil-kecil udah gak ada, kulit udah gak kering, sekilas aku menganggap kondisi kulitku udah normal lagi. Nah, classic me habis merasa semuanya udah normal lagi aku pun kembali melakukan kesalahan. Setiap tidur aku menempelkan bantal ke muka karena gak mau denger suara-suara berisik di luar. Beberapa hari kemudian, tepatnya awal Januari 2017 bermunculanlah dua jerawat besar yang merah banget di pipi. Nice surprise banget ya 🙂 Duh, rasanya kesal dan nyesel kemaren-kemaren malah tidur kayak gitu. Lalu jadi berpikir juga, mungkin emang selama ini sprei, kasur dan selimutku kotor dan perlu diganti. Jadi mungkin banget kalau selama ini jerawat di muka bandel dan gak hilang-hilang karena tempat tidur kita berdebu.

  1. Clean Your Fan/AC Too!
giphy1
giphy.com

Hal yang sama juga berlaku buat kipas angin atau AC. Kalian yang di kamar tidurnya pakai AC atau kipas angin perlu rutin membersihkan dalemnya karena kedua alat ini berfungsi juga dalam mengatur sirkulasi udara yang menerpa kulit kita. Intinya, balik lagi ke persoalan debu dan kotoran. Kan sama aja kalau kita udah ganti sprei dan selimut tapi tanpa sadar AC atau kipas angin kita yang sudah sangat berdebu masih digunakan. Nempel lagi, nempel lagi!

  1. Change The Towel Too
onediodotcom
onedio.com

Handuk pun menjadi salah satu hal yang mesti kamu perhatiin. Handuk yang gak diganti-ganti atau gak dicuci berbulan-bulan lamanya mungkin banget jadi sarang debu dan bakteri. Dan bayangkan kalau setiap hari kamu menepuk-nepuk muka sama handuk yang kotor? Bisa jadi semua proses pembersihan muka yang udah kita lakukan menjadi percuma karena debu yang menempel di handuk kembali menutupi pori-pori kulit. Benar-benar hal kecil yang sering kita lupakan banget!

  1. Stress is Real, Dear People!
tumb;r dot com
tumblr.com

Sengaja aku taruh paling terakhir karena stres adalah musuh yang paling jago sembunyinya, dia gak selalu menampakan diri tapi diam-diam paling berpengaruh dalam memunculkan jerawat! Saat mengerjakan skripsi, jujur, aku mengakui kalau aku stres. Tapi ya gak lebay-lebay banget sih aku masih suka main, ya bersenang-senang intinya. Tapi sepertinya tanpa aku sadari, tekanan di dalam diri aku ini jauh lebih besar dari yang aku bayangkan. Saat aku merasa udah jaga makan, olahraga, pakai produk yang so far cocok-cocok aja tapi si jerawat ini suka gila-gilaan munculnya aku yakin ini urusannya udah sama hormon dan stres. Jadi dengarkanlah tubuh kita baik-baik. Jerawat mungkin jadi salah satu alarm kalau pikiran kita terlalu stres lho. Coba tenangkan hati dan pikiran barang lima atau sepuluh menit aja dengan meditasi. Aku download app namanya Stop, Think & Breath dan lumayan bikin hati gak dag-dig-dug melulu memikirkan masalah. It really help me to pause the stress even for five or ten minutes.

Beberapa hal di atas adalah info-info buat menghilangkan jerawat yang sering aku anggap remeh but it turns out memang perlu banget dipraktekin. Serius, aku udah mengalaminya sendiri! Hehe. Oh iya, tulisan ini juga menjadi pembuka cerita mukaku yang berjerawat di blog ini. Rencananya aku masih akan banyak cerita soal pengalaman kulitku yang diserang jerawat semenjak mengerjakan skripsi ini huhu. Semoga bermanfaat!

Cheers, F