Series of the month: Killing Eve

Kabar baik di bulan September adalah minggu lalu aku binge watching satu season tv series dalam sehari, uuuuu setelah sekian lamaaa, setelah gak ada semangat nonton serial tv lagiiii, kemaren aku nonton full dari pagi ampe sore!

killing-eve-1920-anglo

Serial yang aku tonton adalah Killing Eve keluaran BBC Amerika. Dapet ini dari Ko Kevin (dia nyuruh buat nonton ini mulu) tapi karena aku lagi males nonton yang berat-berat, si serial ini aku anggurin sebulanan.

Cuma karena seminggu belakangan ini lagi gak ada film yang pengen ditonton akhirnya aku memutuskan buat nonton si Killing Eve deh.

Oke kesan pertama pas nonton episode pertama adalah hubungan Eve sama si Villanelle mirip sama hubungan si Sherlock ama Moriarty.

canva_photo_editor.1527330847

Dua musuh yang terobsesi satu sama lain, karena kehadiran Sherlock bikin Moriarty selalu tertantang dan Moriarty juga selalu bikin Sherlock excited.

Hubungan Eve sama Villanelle juga mirip-mirip gitu. Eve adalah seorang penyidik di MI5 sementara si Villanelle adalah psikopat dan pembunuh jenius yang bernaung di organisasi rahasia.

Tapi bedanya ama Sherlock, Eve adalah seorang penyidik biasa yang punya kehidupan normal. Pokoknya ngeliat karakter si Eve itu kayak membumi gitu lho (wtf is membumi).

Serial ini juga berhasil mengaduk-aduk emosikuuuu, aku senyam-senyum sendiri liat hubungan si Eve sama bosnya si Bill, aku nangis pas liat si Bill mati ditusuk, aku juga takut pas liat si Villanelle ngedatengin si Eve ke rumahnya.

Menurutku karakter semua tokohnya, khususnya si Villanelle dibangun dengan sangat, sangat baik.

Alasannya, walopun lama-lama Villanelle diliatin punya simpati ke si Eve kita gakan langsung liat perubahan dia jadi langsung baik gitu. Walopun Villanelle keliatan mulai melunak, tetep aja kalau dia dapet perintah buat bunuh seseorang (termasuk mentornya) dia bakal tetep ngelaksanain tugasnya.

Terus, satu hal yang bikin serial ini keren dan seru banget adalah aktris yang meranin Villanelle (Jodie Comer) bener-bener super baguuuuuus dan amazing banget. Sumpah bahkan setelah liat interview dia sama Jimmy Kimmel pun aku tetep ngeliat dia kayak psikopat (saking bagusnya akting dia!)

maxresdefault

Salah satu adegan Villanelle yang paling berkesan adalah pas Eve turun dari mobil dan mau konfrontasi langsung tapi si Villanelle langsung keluarin pistol dan ngarahin pistolnya ke leher dia. Eh, pas si Eve panik, Villanelle langsung ketawa, nembak ke arah kaki Eve dan kabur.

Dan aksi si Villanelle disitu gak ada apa-apanya dibanding sama pembunuhan dia ke depannya! Nah, mumpung season duanya masih diproduksi mending tonton dulu satu seasonnya. Dijamin deg-degan nontonin kejar-kejarannya si Eve sama Villanelle!

Film akhir pekan #2

I like ‘Sierra Burgess is a Loser’ better than ‘To All The Boys I’ve Loved Before”.

Keduanya adalah film romantic comedy keluaran Netflix yang berhasil melambungkan nama Noah Centineo. Tapi jujur aku sendiri baru suka banget ama dia pas nonton Sierra Burgess is a Loser hehe.

Ps: He likes writing and he watch Failure to Launch.

Walaupun kedua film ini punya cerita dengan tema yang sama yaitu masa SMA, si populer dan tidak populer, kisah cinta antara si ganteng dan itik buruk rupa dan lain halnya, aku lebih suka SBIAL karena…karakter Sierra agak-agak relatable? Terus disini si Noahnya lebih sweeet (walopun tetep rasanya sulit membayangkan cowok se perfect dia buat tetep jalan ama Sierra karena walopun Sierra gendut dan gak cantik dia adalah “tipe” nya Jamey alias si Noah).

Sementara di To All The Boys I’ve Loved Before aku ga suka liat si Lara Jean yang keliatan tua (kenapa beda banget ama gaya sehari-hari dia sih) terus ceritanya biasa aja kalo menurut akuuuu. Iya sih si Peternya so sweet juga tapi tapi…ceritanya kurang greget dan gatau kenapa ekspresi si Lara Jean itu selalu sama di mataku?

Well, pada akhirnya walopun kedua film ini tipikal film remaja dengan problematika cinta yang itu-itu aja aku merekomendasikan dua film ini karenaaaa dua-duanya ringan dan menghibur. Spesial untuk SITBL, aku rekomen film ini karena ada Kristine Froseth yang super duper cantiiiiik gilak!

Film Akhir Pekan #1

Karena udah dua minggu ini gak pulang ke rumah, maka waktu akhir pekan aku isi dengan nonton film-film yang…sebenernya sih gak direncanain gitu mau nonton film itu. Biasanya aku milih film tersebut karena pernah denger atau baca review menarik soal filmnya atau ya sekedar penasaran aja. Nah, film-film yang aku tonton di akhir pekan lalu dan minggu ini adalah:

1. Battle Royale

Karya wisata berujung bunuh-bunuhan, para siswa gak punya pilihan lain selain ngikutin aturan permainannya.

What i like: Ide ceritanya seru, mungkin harus baca komiknya juga ya? Katanya sih lebih sadis. Terus, walaupun menurutku bunuh-bunuhannya gak sadis-sadis amat aku suka cara mati beberapa karakternya yang gak nanggung (re: pake parang, granat disumpelin ke kepala copot dll).

But uhm: Entah kenapa buatku film ini gak terlalu sadis dan bikin wow banget. Tapi kalo aku nontonnya tahun 2000an sih, yakin banget bakal terpukau abis sama film ini. Terus di beberapa adegan aku malah ngerasa film ini kocak. Contohnya, pas si gurunya udah mati ditembak dia masih bisa berdiri dan lanjut telfonan sambil makan kue (lol). Selain agak kocak, aku rasa pacing film ini terlalu cepet dan pengenalan semua muridnya kurang dalem. Tapi maklum juga sih, soalnya gak gampang ngerangkum cerita dan cara mati semua murid-muridnya itu secara muridnya aja ada 40 lebih, huft.

Score: 3/5

2. Veere di Wedding

Empat sahabat terbentur dengan masalah hidupnya masing-masing. Yang satu takut nikah, yang satu dianggap belom sukses kalo belom nikah sekalipun dia mau sekolah ampe S3, yang satu puyeng mikirin urusan cerai padahal kawinnya baru enam bulan dan yang satu lagi gak pede ama badannya setelah lahiran.

What i like: Awalnya aku ilfeel duluan ama film ini. Pokoknya pas trailernya keluar aku yakin seyakin-yakinnya film ini klise banget. Abis aneh banget liat Karina Kapoor yang udah ibu-ibu ini pesta piyama ala-ala anak SMA. Tapiiiii, pas baca review film ini di Tirto, pikiranku berubah. Aku pun memutuskan buat nonton film ini dan…well filmnya gak sejelek yang ku kira. Film ini ngegambarin pressure buat menikah yang sering dialami cewek dengan cara yang lumayan relatable (khususnya di India). Terus aku suka, karakter-karakter si empat sahabat ini yang gak dibikin flawless-flawless amat. Ya..walopun si cewek yang mau cerai (lupa siapa namanya) terlalu dibuat sok-sok rebel.

But uhm: Kenapa susah banget ya liat Karina Kapoor sebagai cewek kekotaan yang udah lama tinggal di Australia dan punya kehidupan normal layaknya cewek-cewek lain yang lagi merantau? Entah kenapa tiap liat dia, kesan luxurious sama glamornya itu kuat banget. Jadinya mau dipakein baju kasual macem kaos, jeans sama topi pun Karina Kapoor gak keliatan kasual sama sekali. Buatku si stylenya itu rada ganggu aja, gatau kenapa (?).

Score: 2/5

3. Hereditary

Setiap keluarga punya rahasia dan tradisi. Sayangnya, keluarga Annie punya rahasia dan tradisi yang terlampau buruk dan gak bisa dibenerin.

What i like: Yang aku suka dari film ini adalah ini bukan film horror atau thriller yang cuma ngandelin jumpscare atau penampakan hantu menyeramkan. Ceritanya itu mirip-mirip sama Pengabdi Setan, tapiiiii lebih misterius. Yang patut diacungi jempol sih akting si ibunya (apalagi pas ngebentak anaknya dan pas dia ngegorok lehernya sendiri). Terus, pemilihan castnya juga baguuus, karena yang meranin si Annie ama Charlie punya wajah yang agak unpleasant buat diliat, alias makin bikin kita gak nyaman pas nonton film ini.

But uhm: Benci banget ama suara ‘clicking tounge’ nya si Charlie. Serem woy 😦

Score: 4/5

4. Heathers (1988)

Veronica males dan benci ama sahabatnya sendiri, si trio Heathers. Tapi rasa bencinya berubah jadi bencana saat cowok ganteng nan keren bernama J.D mengaruhin dia buat melakukan sesuatu di luar batas.

What i like: Epic, classic, savage, adalah tiga kata yang pas banget buat gambarin film ini. Gak heran deh bisa ampe jadi cult movie ampe sekarang. Well, sebelom nonton filmya sebenernya aku udah nontin cuplikan musikal Heathers sama denger lagu-lagunya. Nah, karena suka banget ama musikalnya aku memutuskan buat nonton filmnya dan…yang original ini emang lebih seru! Ada banyak hal yang aku suka dari film ini, mulai dari unsur black comedynya yang satir banget (hampir semua murid sama guru di sekolah gak ada yang khawatir pas si Heathers ‘bunuh diri’) terus aku sukaaaaaaa banget liat si J.D yang tipikal-tipikal bad boy karismatik hehe. Daaaaan siapa yang gak setuju kalo Winona Ryder di film ini cantik parah? Yaiyalah, orang pas main di film ini doi masih 17 tahun! #PureGoddess

But uhm: Aku termasuk tim #J.DVeronica. Pengennya sih pas si J.D keluar sambil bawa bom si Veronica nawarin buat ke rumah sakit. Tapi walopun akhirnya mereka gak jadian lagi, ekspresi si Veronica yang udah ancur dan gosong terus ngambil iket rambut punya si Heathers Duke, keren abis, bis, biiiis!!

Score: 5/5

Sebenernya pengen banget nulis review yang lebih lengkap soal film-film di atas, tapi rasanya yang ada malah ga akan jadi tulisannya. Jadi..daripada nggak ada sama sekali? Yang penting ada-adain aja lah ya! :p

Cheers, F

Confession #1: Film

Aku sangat, sangat, sangat suka film-film chick lit tahun 2000. Bagiku film-film kayak gitu adalah teman terbaik buat nemenin waktu santai.

Aku sangat suka film rom-com 90 an. Entah kenapa film-film di tahun itu membuatku mengingat hal-hal yang nostalgik.

Aku sudah tidak membuat daftar film yang ingin aku tonton lagi. Sekarang aku lebih sering streaming dan memilih film mana yang kira-kira pas dengan moodku saat itu juga.

Aku sudah tidak punya keinginan untuk mengoleksi film-film di laptop.

Aku ingin menonton film Indonesia di bioskop.

Aku ingin nonton DOA, Si Doel, Aruna dan Lidahnya, Kafir dan Wiro Sableng..

..tapi masih suka ragu karena takut ngerasa rugi.

Jujur, aku kangen sama koleksi filmku di hardisk (yang rusak).

Jujur, gak ada film yang pengen banget aku tonton di laptop sekarang.

La La Land Tell Me to Dream

*tulisan ini mengandung spoiler!*

Aku menyesal sekaligus bahagia nonton La La Land di bioskop.

27COVERJP1-master675

Bahagia karena menonton film ini di bioskop menjadi salah satu pengalaman menonton di bioskop yang memuaskan dan menyenangkan hati, menyesal karena aku gak bisa nangis dengan lepas! Haha. Oh iya, aku gak akan mengulas film ini, aku cuma mau ceritain hal-hal yang aku suka dari film ini.

Habis bingung mau mengulas kayak gimana, karena seperti yang sudah-sudah kalau filmnya meninggalkan kesan mendalam buatku, aku jadi suka kehabisan kata-kata untuk menggambarkan perasaan saat menonton film tersebut.

Oh iya lagi, btw, sebenernya aku lagi ngerjain revisi skrpisi sehabis sidang, tapi lagu Goodluck punyanya Sondre Lerche, yang pas bagian biola di akhirnya bikin aku inget sama pengalaman nonton La La Land kemarin dan aku jadi mau menulis ini.

Well, selain dapet ulasan bagus dari banyak media dan kritikus plus menyabet banyak penghargaan alasan aku ingin menonton film ini karena aku suka film musikal. Aku jatuh cinta setengah mati sama Memories of Matsuko dan menasbihkannya sebagai film favorit selama ini.

Aku seneng banget liat pertunjukan teater sejak SMA. Aku seneng nonton film seperti Hairspray atau Les Miserables atau Sounds of Music walaupun banyak yang bilang film seperti ini bikin ngantuk.

Tapi karena demen, aku udah yakin banget menonton La La Land di bioskop ini akan menjadi pengalaman yang menyenangkan karena aku pasti bakal senang liat koreografi atau musikalisasinya. Apalagi didukung dengan sound system bioskop pasti lagu-lagu di film ini bakal lebih ciamik buat dinikmati, begitu pikirku.

***

Dan hatiku sudah berdegup kencang sejak film ini dimulai. Aku langsung jatuh cinta sama koreografi para aktor dan aktris saat lagu Another Day of Sun menggelegar, memecah diam para penonton. Aku suka adegan saat tarian enerjik dengan tempo cepat itu ditutup dengan sangat rapi dan natural saat mereka semua kembali masuk ke dalam mobil dan menikmati kemacetan.

Dan untuk selanjutnya dan selanjutnya aku suka semua adegan-adegan di film ini yang disajikan dengan visual yang menawan. Belum lagi paras cantik Emma Stone yang memukau sangat enak dipandang banget ya ternyata kalo diliat di layar lebar seperti itu? Haha dulu aku liat dia biasa aja tapi kok di La La Land cantik parah ya.

Pokoknya selama nonton ini hatiku bergumam “Aaaaak beautiful pictures everywhere!”. Hehe aku memang gampang jatuh hati sama film yang memanjakan mata alias visualisasinya itu cantik dan surreal. Makin jatuh cinta lagi kalau filmnya menawarkan plot cerita sederhana tapi bermakna seperti La La Land.

Hmm, contoh film lain dengan premis sederhana tapi sukses membuatku baper dan gak henti-hentinya memikirkan film (plus visualisasinya cantik nan bermakna) itu adalah Forrest Gump, Liberal Arts, Big Fish, Seeking a Friend in The End of The World, Grandma, Grand Budapest Hotel, Roald Dahl’s Esio Trot dan masih banyak film lainnya.

Tapi contoh paling gampang sih ya Memories of Matsuko. Duh, maaf pokoknya aku gak akan bosan menyebut Memories of Matsuko sebagai jelmaan film favoritku berkat visualisasi adegan-adegan filmnya yang breathaking dan ceritanya yang sangat bermakna.

Nah, ceritanya La La Land sendiri itu sederhana banget. Malah kayaknya kalau dibikinin uraian main storynya di storyboard aku jamin bakal pendek banget. Tapi entah kenapa cerita sederhana yang sebenernya bukan formula baru di dunia perfilman dan cenderung klise parah ini ngena banget.

Aku baca review di Rolling Stone soal film ini dan setuju sama pernyataan “Saat kesuksesan lebih manis daripada cinta”. Huhu bener banget! Siapa kira kisah cinta Mia dan Sebastian mesti berakhir pahit dan getir?

Tapi meskipun demikian, aku mau menghaturkan pujian buat Chazelle sang sutradara karena sudah membuat penutup film ini indah seindah-indahnya kisah cinta manusia paling bittersweet di muka bumi.

Asal Mas Chazelle tau, air mataku langsung tumpah saat Mia membayangkan adegan awal bertemu dengan Sebastian. Saat Sebastian mengulang adegan pertemuan itu dengan cara yang berbeda. Saat seluruh orang di bar bernyanyi. Saat imajinasi Mia menyeruak ke seluruh penjuru ruangan bar. Saat Sebastian mengakhiri “Mia and Sebastian Theme” dengan amat pelan.

Ya, Chazelle, teteh-teteh di belakangku bahkan nangis sesenggukan. Bapak-bapak di sebelah pacarku malah menyapu air mata di pipinya. Semua orang sedih melihat akhir cerita Mia dan Sebastian. Formula kisah cinta yang sebenernya gak baru-baru amat dan malah karena yang meranin Sebastian adalah Ryan Gosling jujur aku malah jadi inget pas doi pisah sama Rachel McAdams di The Notebook.

Tapi entah mengapa film ini dapet banyak penghargaan, mungkin selain aspek musikalisasi dan visualisasinya yang bagus, film ini memikat karena premis sederhananya yang bicara soal mimpi (walaupun klise) relevan sama kondisi banyak orang saat ini juga kali ya?

Maksudku, persoalan tentang wujud-mewujudkan mimpi sebagai ide cerita film itu bukan hal baru sama sekali. Tapi kenapa La La Land yang bicara soal mimpi ini bisa memikat banyak hati orang? Kalau buatku pribadi sih, perjuangan Mia sama Sebastian buat mewujudkan mimpinya semacam jadi reminder buat diri sendiri

Apalagi aku menonton ini bersamaan dengan momen buat menentukan jalan hidup setelah lulus. Walaupun ini terdengar sangat klise, jujur dari hatiku yang terdalam cerita Mia yang ingin menjadi aktris dan Sebastian yang mau punya bar jazz ini membuatku mengevaluasi lagi soal mimpi-mimpi yang aku punya.

Menonton film ini membantuku buat mengingat kembali mimpi-mimpi yang pengen aku capai, semacam jadi reminder untuk jangan takut mencoba mewujudkan dulu itu semua. Even the world could swallow and spit you.

Harga untuk mewujudkan sebuah mimpi terletak pada keberanian orang-orang yang masih punya tekad  buat mewujudkannya. Begitu kira-kira pesan dari La La Land yang jadi reminder buatku. Aku memikirkan hal itu setelah keluar dari teater dan di perjalanan pulang. Dan aku senang aku jadi ingat kembali tujuan-tujuan hidup berkat menonton film ini, sungguh.

flat,550x550,075,f.u1

13/1/17