Glory Box

12 Jam

Hari Kamis kemarin aku dan Riki memutuskan buat main ke tempat yang belum pernah kita datangi sebelumnya. Bukan mal, bukan kafe, tapi… Curug Cimahi! Sebagai anak yang mageeeeran parah, terlaksananya rencana ini merupakan sebuah prestasi karena gak jadi wacana aja. Ini juga jadi kemajuan buat si Riki yang biasanya males parah kalo pergi jauh-jauh.

Tapi karena aku masih libur dan si Riki lagi pengen refreshing, alhamdulilah kesampaian deh main ke tempat wisata alam lokal di sekitar Bandung.

Perjalanan kami dimulai dari kosan aku di daerah Mohamad Toha. Jam setengah 8 pagi, Riki udah ada di depan kosan. Kita pun memutuskan buat sarapan dulu di bubur Kurdi.

Abis ituuu, meluncurlah kita ke Curug Cimahi. Karena masih pagi, jalanan masih relatif kosong dan cuaca belum terlalu panas. Gak sampe setengah jam kita udah sampai daerah Setiabudi.

Oiya, jalur yang kita ambil adalah jalur lewat UPI alias ngikutin maps banget hihi. Aku kira jalanannya bakal berliku-liku, taunya rute yang kami lewatin itu rute yang sering aku lewatin pas magang syuting di NET. TV.

Jalan menuju tempat-tempat wisata populer di Lembang kayak Dusun Bambu, Kampung Daun dsb.

Kami sempat beberapa kali berhenti untuk isi bensin dan beli tisu basah.

Di sepanjang perjalanan, aku dan Riki gak abis-abisnya ngomentarin pemandangan daerah Bandung atas yang adem. Well, bukan hal wow banget sih tapi karena ini “touring” pertama kita, jadinya spesial banget deh!

Rupanya, gak susah-susah amat buat main ke Curug Cimahi ini. Jalannya cuma lurus doang hehe. Dan karena kita dateng pagi jadi belum terjebak sama macet ala Lembang.

Nah, sesampainya di Curug Cimahi setiap pengunjung harus membeli tiket seharga Rp. 17,000 (Harga Hari Libur). Dari loket tiket, kita akan disambut tangga menuju air terjun.

Pangkalan angkot di sebelah pintu masuk Curug Cimahi

Dari jauh air terjunnya sekecil ini!

Pas disini aku sama Riki takjub liat curugnya. Mungkin karena udah terlalu lama gak main ke wisata alam kayak gini, aku sama si Riki pun ngerasa happy banget pas liat si curug 😀

Perjalanan menuju curugnya pun lumayan jauh. Tapi gak usah khawatir. Tangga menuju curug yang berbelok-belok dan lumayan banyak ini kondisinya masih baik kok. Udah gitu ada beberapa rest point buat kalian yang capek.

Sebenernya pas turun sih gak masalah, tapi pas naik baliknya itu lho.. Asli capek banget! Aku sama Riki ampe berhenti mulu di setiap tangga yang baru saking capeknya.

Tapi…. Walaupun capek, pemandangan curugnya itu memanjakan mata banget! Gak nyangka deh di Bandung ada tempat sekeren ini (ketauan jarang main lol).

Pas nyampe deket curugnya, aku sama Riki langsung puas-puasin jalan menyusuri sungai lewat bebatuannya, duduk-duduk dan sekedar ngerendem kaki di air curug yang super dingin.

Adem bangeeeet!

Pengalaman main ke wisata alam yang ada di Bandung ini bikin aku dan si Riki berencana buat sering-sering eksplor tempat yang lain kayak Situ Cileunca, Tangkuban Perahu, pokoknya yang masih sekitaran Bandung deh hehehe.

Nah, udah puas menikmati kecantikan si Curug, sekitar jam 12 kita caw buat cari makan.

Eh, tapi sebelumnya kita berdua ke Bosscha dulu karena pengen liat si bangunan putih yang ikoniknya itu. Tapi sayang, karena masih libur lebaran Bosschanya belum buka.

Oke, karena udah lapar banget akhirnya Riki usul buat ke Ludwick Cafe. Aku sih iya-iya aja abis udah males mikir heeee.

Lokasi si cafe ini gak jauh dari Setiabudi, agak nyempil dan jujur kalo diliat dari luar gak kayak cafe. Soalnya si bangunan cafenya itu nyatu sama si kosan.

Walaupun first impression aku sama si kafe ini kurang, tapi pendapatku soal kafe ini berubah pas udah sampe di lantai tiganya!

Rupanya, Ludwick Cafe ini punya konsep kafe ala-ala Bandung atas yang nawarin view alam Bandung tapiiiii dengan harga makanan yang miriiiiing banget.

Pas aku liat menunya jujur aku heran karena dengan tampilan kafe yang cukup wah ini, menunya itu biasa banget!

Tapi Riki bilang emang cuma tampilannya aja yang wah, makanannya mah mirip-mirip Eatboss alias menu-menu standar kayak nasi goreng, pasta, nasi sama ayam gitu-gitu.

Well, akhirnya aku setuju sih sama Riki. Ludwick Cafe ini mirip sama Eatboss dari segi jenis menu dan harga, tapi soal ambiencenya jauh banget!

Ayam Geprek Kemangi. Sambelnya kurang nendang karena lebih dominan tomat dan cabe merahnya.
Pancake Jala. Lumayan enak!
B aja tapi murmer, cuma 30k aja udah kenyang!

Kalo kamu mau nyobain sensasi makan ala-ala kafe di Bandung atas yang mahal tapi kantong lagi tipis, gak ada salahnyalah coba kesini. Lumayan kok!

Abis makan, aku dan Riki melanjutkan perjalanan ke BEC karena aku harus membeli sesuatu. Tadinya sih mau nonton juga tapi karena jadwal Incredibles 2 nya masih malem, Riki ngajak aku buat nemenin dia ke Vega, toko mainan yang ada di seberang Jonas Banda.

Disini juga gak terlalu lama karena gundam yang Riki cari gak ada. Riki pun ngajak buat ke toko mainan yang ada di Lucky Square.

Meluncurlah kami ke sana, sambil menikmati sepoi-sepoi angin sore Bandung yang adem plus semburat matahari terbenam yang warnanya aku suka banget alias warna oranye semi ungu yang hangat.

Sesampainya di Lucky Square si Riki harus menelan kekecawaan lagi karena gundam yang dia pengen belum restock lagi.

Akhirnya kita memutuskan buat ke…. Festival Citylink buat nonton! Ya! Tiga mal berturut-turut! Wkwk.

Nyampe Feslink, pas banget abis adzab Magrib jadilah kita solat dulu. Terus walaupun biasanya tiap main kesini kita suka beli cumi tepungnya Sumo Squid, perut kita masih kenyang sama makanan lunch dari Ludwick.

Oh btw, kita gajadi nonton lagi karena Incrediblesnya baru ada lagi yang jam 9 malem. Hmm, walaupun sempet bete, akhirnya aku minta Riki nemeni aku aja ke Gramedia buat beli ini!

Challenge 2018: Kembali membaca buku!

Dan dengan itu selesai sudah agenda jalan-jalan kami hari ini! Total 12 jam waktu yang kami habiskan bersama di hari itu. Ini jadi rekor tersendiri selama kami pacaran tujuh tahun, karena ya itu tadi.. Aslinya aku sama si Riki pemales banget kalo diajak jalan-jalan terlalu padet atau loncat sana-sini, tapi beda sama hari ini, dengan kemauan sendiri kita jalan-jalan keliling Bandung dan pulang dengan hati yang senang.

Alhamdulillah happy!

Nantikan perjalanan kami selanjutnya ya! Wkwk.

Advertisements