Kan, Emang Gitu

“Kamu pernah nyangka nggak, seorang cowok yang dulu ngejutekin kamu, pas kamu pinjem gunting sama alat kikir kuku punya dia sekarang muncul di Lambe Turah gara-gara dipukulin sampe memar sama seorang artis (bekas anggota boyband)?”

Nggak sama sekali. Tapi hidup kan emang lucu?

giphynnn

 

Mind Circus

Ya. Aku termasuk orang yang patah hati saat dengar kabar perceraian Chris Pratt dan Anna Farris. Jadi inget dulu Chris bilang Anna selalu ada disamping dia dari nol, dari pas dia masih gendut ampe dapet tawaran Guardian of Galaxy yang melambungkan namanya. Too sad.

Obat Kocok Lawak

Aku akui, aku ini keras kepala kalau dikasih tau si Riki. Pokoknya aku males dibilangin alias selalu pengen benar sendiri. Sesekali si Riki sering negur, ga boleh gitulah, ga baik kayak gitulah, tapi aku keukeuh ngeselin gak mau dibilangin.

Nah, kemarin pas Kamis ke FCL aku minjem HP Riki buat motoin obat-obat jerawat aku dari dokter buat nanti direview di blog.

Pas udah fotoin si Riki ngambil obat totol jerawat aku. Pas dibuka dia langsung ngomong kenceng

“INIIIIII, INIIIIIIIII!!!!!!”

“Hah apa Riki?”

“INI OBAT YANG DARI DULU AKU SURUH KAMU PAKE!!!!!” OBAT KOCOK MUSTIKA RATUUUUU!!!!!”

“Ah masa? Itu obat dari dokter kali”

“NGGAK, INI SAMA PERSIS SAMA OBAT KOCOK MUSTIKA RATU IBU AKU YANG UDAH DARI KAPAN TAUN AKU SURUH KAMU PAKE!!”

*masih denial*

“Ah masa sih?”

“DARI PAS DIBUKA AJA AKU LANGSUNG TAU WANGINYA, INIIIII, INIIIII BANGEEEET!”

Si Riki histeris, aku ngakak parah. Buat membuktikan kalo obat totol jerawat itu sama kayak obat kocok mustika ratu yang dia rekomendasiin ke aku dari zaman kapan, si Riki pun ngocok obat itu.

“TUH DIKOCOK GINI MAKENYA”

Eh, ndalah. Bener aja, pas si Riki kocok warna obatnya berubah. Yang tadinya merah jadi pink.

“HAHAHAHAHAHA PANTES SELAMA INI AKU MAKE GAK NGARUH TERNYATA HARUS DIKOCOK YA”

Si Riki cuma cemberut sambil sesekali ketawa. Bete, udah ngasih tahu aku dari kapan buat make obat itu tapi karena kebatuanku aku selalu menolak.

Eeeeeeh, taunya sama aja!

.

.

.

.

Tapi kok pas nyari si obat mustika ratu ini di internet nggak ada ya? Apa yang si Riki maksud Sariayu, Viva atau apa? Gak tau deh! 😂

Quickie Review #2: Film yang Ditonton April (Part 2)

Too Lazy To Write So..

Apa daya, niat mau nyicil beberapa tulisan freelance aku malah pengen nulis ini. Selain karena nggak fokus (sejujurnya udah seminggu ini nggak fokus nulis freelance) aku nggak sengaja nemu draft tulisan ini barusan. Baru inget kalau aku pernah bikin tulisan ini! Daripada ngegantung dan karena lagi bosen nulis freelance juga akhirnya aku memutuskan buat menulis melanjutkan ini.

April yang gak begitu ‘menyenangkan’ ini nyatanya masih bisa aku lewati dengan menonton beberapa film. Beberapa aku dapat dari KingKong (tempat copy film bajakan nomor wahid di Jatinangor) plus dari temen dan dari rumah. Aku gak nyadar kalau sampai minggu ketiga April aja aku udah menonton 12 film. Cukup banyak kan? Jadi rasanya aku mau mereview masing-masing filmnya secara singkat dan lugas aja.

1. Arrival

via cgmagazine

Pertama kali tau film ini saat baca status Facebook Pak Affan, narasumber aku pas wawancara skripsi. Beliau intinya bilang film itu bagus banget dan sukses bikin dia speechless. Oke, karena setelah nyari di internet film ini gak diputer di Cinema 21 di Bandung (dan gak kepikiran nyari tahu di CGV) akhirnya aku beli aja di KingKong. Film ini pun sengaja gak langsung aku tonton pas udah dibeli karena aku punya feeling filmnya bagus dan gak mau cepet-cepet ditonton gitu. Akhirnya aku pun nonton ini pas pulang ke rumah.

Dan, kata hatiku berkata benar.

Simpulan setelah nonton film ini?

BAGUS BANGET, BANGET, BANGET. Pokoknya menurutku film ini layak masuk film terbaik di 2016 lalu.

Jauh dari bayangan aku sebelumnya, film ini ternyata bukan film soal konflik alien dan manusia pada umumnya. Hilang sudah semua bayangan aku soal perang menegangkan antara alien dan manusia yang pake banyak senjata, pesawat luar angkasa dll. Film ini gak bercerita soal konflik kayak gitu tapi lebih kepada sesuatu yang lebih nyata dan masuk akal. Menurutku hubungan antara alien sama manusia yang diperlihatkan di film ini somehow make senses dan membuka pikiran kita soal mungkinnya kita buat berhubungan baik sama alien di masa depan.

via gizmodo

Kisahnya sendiri dimulai saat masyarakat digemparkan dengan mendaratnya 12 pesawat luar angkasa yang tersebar di berbagai negara. Louise Banks (Amy Adams) seorang ahli bahasa diminta buat berkomunikasi sama salah satu alien yang ada di pesawat itu buat mencari tahu apa sebenarnya tujuan kedatangan mereka.  Sempet baca blog orang dan bilang film ini berat banget, hmm iya sih filosofis tapi sama sekali gak berat buat ditonton kok, serius. Pada akhirnya, kita bakal ngerti sendiri apa yang bikin alien itu dateng ke bumi dan kenapa si Amy jadi sosok yang ‘terpilih’.

2. We Need to Talk About Kevin

via southernnews

Depressing in so, so many level. Depresi membawa kemuraman, depresi membawa kesedihan dan depresi membawa kemarahan. Aku langsung menebak film ini bikin depresi dari awal film ini dimulai. Minimal dialogue, minimal sounds. Well, aku akhirnya tetep lanjutin nonton walaupun sempet bosen. Film ini bercerita soal kehidupan muram Tilda yang tinggal seorang diri. Kita bisa langsung tau kalau dia pernah ‘melakukan kesalahan fatal’ dalam hidupnya di masa lampau saat rumah dan mobilnya disiram sama cat atau pas dia lagi jalan kaki dan tiba-tiba ditampar sama seorang ibu-ibu dan disumpahin buat masuk neraka.

via theredlist

Lantas, apa sebenernya kesalahan yang pernah dilakuin Tilda? Agak ketebak sih sebenernya, maksudku kita bisa ngelihat ‘semuanya’ itu dari gerak-gerik sang anak Kevin. Tapi meski begitu, film ini punya pesan yang mendalam banget. Pesan soal gimana rasa depresi, rasa kehilangan mimpi yang dimiliki si ibu bisa tercermin saat sang anak lahir.

3. The Secret Life of Pets

via googleplay

Salah satu hal terbaik dari film-film kayak gini adalah… kamu nggak perlu mikir. Kamu cuma tinggal duduk dan menikmati filmnya. Mau segaring, sebiasa apapun nikmati aja pokoknya karena film-film kayak gini cocok banget mengisi waktu luang. Setidaknya buatku sih hehe. Walopun banyak situs yang bilang film ini garing aku tetep beli karena tahu aku selalu membutuhkan film semacam ini haha.

via hangoutindo

Ceritanya sendiri simpel banget, seekor anjing bernama Max harus rela menerima kenyataan kalau pemiliknya, Katie mengadopsi anjing lain dan mulai nggak memerhatikan dia. Apalagi si anjing baru, Duke nyebelin banget. Tapi, walaupun awalnya nggak akur akhirnya Max dan Duke malah bekerja sama buat saling menyelamatkan diri dari kejaran ‘The Flushed Pets’-sekelompok hewan buangan yang benci sama manusia karena udah ditelantarkan-.

4. Yes Man

theoddysseyonline
via theodysseyonline

Garing.

Wkwk maaf aku nggak bisa menjelaskan banyak hal soal film ini karena nggak berkesan buatku. Atau aku jadi memberikan cap garing ke film ini karena telalu mematok ekspektasi yang tinggi? Entahlah, tapi buatku film ini biasa aja. Sama halnya dengan akting Jim Carrey atau Zooey Deschanel.

via theguardian

5. Nerve

via playnerve

Alasan nonton film ini sama persis kayak alasan nonton’The Secret Life of Pets’. Aku selalu senang nonton film-film yang dibilang orang garing atau jelek karena mengisi waktu luang aku dengan baik plus tanpa mikir banyak haha. Apalagi cerita film ini remaja abis, pas banget buat kamu yang mau nonton karena bingung mau ngapain lagi. Eh, tapi walaupun gitu jujur aku menikmati film ini banget kok. Soalnya konsep si  Nervenya itu menarik banget.

fandango
via fandango

Bayangin aja gimana jadinya kalau ada aplikasi sosmed kayak truth or dare yang ngasih hadiah uang secara real time? Apalagi tantangan yang dikasih pun bahaya banget. Ya, walopun inti ceritanya klasik bangeeeet (ehm, seorang cewek cupu yang ingin membuktikan kalo dia adalah cewek gaul yang berani mengambil tantangan, tapi  Emma Robert cupu dari mananya coba?) secara keseluruhan aku suka film ini kok. Tapi khusus buat aktingnya Dave Franco….biasa banget layaknya akting dia di Now You See Me kalau menurutku!


Akhirnya tulisan ini beres juga, walaupun telat empat bulan lamanya. Meski di satu sisi aku senang akhirnya tulisan ini rampung, di satu sisi lain aku jadi ingat ada puluhan film lain yang udah aku tonton sampai Agustus ini. Mau nulis reviewnya kok… tapi ngumpulin niatnya dulu deh.

giphy
via giphy

 

Tadi malem pas mau tidur tiba-tiba kepikiran sama seorang bapak yang dibakar di Bekasi beberapa hari yang lalu. Bapak yang ninggalin anaknya yang masih di kandungan. Terlalu sedih membayangkan kelak pas udah gede dia bakal ngerti kalau bapaknya meninggal karena dibakar. 

Dibakar