The pause button

Beberapa tahun yang lalu (kalo gak salah tiga tahun lalu) Mumut ngesms aku dengan panik. Ia bilang ada kuis di kelas Abang. Aku yang lagi makan ramen sama Riki di Ciwalk membacanya dengan seksama. Aku lalu menyusun kata per kata untuk membalas pesan Mumut yang isinya kalo gak salah adalah “Iya Mut gapapa aku udah di Bandung wkwk”.

Pada hari itu aku sengaja bolos dari kelas Abang. Alasanya? Aku muak dan jenuh dengan tugas yang ia berikan. Di hari itu aku bersikap bodo amat dan pergi main ke Bandung. Aku gak peduli aku melewatkan kuis dari dia. Aku gak peduli nilaiku mau jadi B atau C sekalipun. Di hari itu aku hanya ingin menekan tombol ‘pause’ selama yang aku mau. Mengambil jeda dari rutinitas yang memusingkan dan tak pernah habis.

Kemarin aku menekan kembali tombol itu. Aku sengaja merencanakannya. Setelah dari Senin sampai Rabu syuting, aku sengaja mengambil cuti di hari Kamis karena Jum’atnya pun kantorku libur (menggantikan libur tahun baru Islam yang jatuh di hari Selasa).

Sama seperti saat melewatkan kelas Abang, kemarin aku tidak ambil pusing dengan segala urusan kantor yang akan aku lewatkan.

Satu hal yang pasti, aku ingin menekan tombol ‘pause’ selama mungkin, untuk minggu ini dan sebelum kembali bertemu Senin yang panjang esoknya.

Kemarin aku membeli kacamata baru, menonton Wiro Sableng (bahkan gak sengaja ketemu sama Indro Warkop dan Tora Sudiro yang sedang promosi film terbarunya), mencoba cheese coffee yang sedang hits, makan ayam goreng kecap Immanuel yang nikmatnya teramat nikmat dan ngemil dada montok KFC sambil ngobrol sama Riki.

Lalu hari ini aku pulang ke rumah. Alasannya sama, aku masih ingin mengambil jeda yang lama. Beristirahat dan mencoba menghilangkan pikiran negatif dan kecemasan yang menguasaiku selama sebulan belakangan.

Pokoknya, pulih tidak pulih, aku hanya mau menikmati jeda ini.

Film akhir pekan #2

I like ‘Sierra Burgess is a Loser’ better than ‘To All The Boys I’ve Loved Before”.

Keduanya adalah film romantic comedy keluaran Netflix yang berhasil melambungkan nama Noah Centineo. Tapi jujur aku sendiri baru suka banget ama dia pas nonton Sierra Burgess is a Loser hehe.

Ps: He likes writing and he watch Failure to Launch.

Walaupun kedua film ini punya cerita dengan tema yang sama yaitu masa SMA, si populer dan tidak populer, kisah cinta antara si ganteng dan itik buruk rupa dan lain halnya, aku lebih suka SBIAL karena…karakter Sierra agak-agak relatable? Terus disini si Noahnya lebih sweeet (walopun tetep rasanya sulit membayangkan cowok se perfect dia buat tetep jalan ama Sierra karena walopun Sierra gendut dan gak cantik dia adalah “tipe” nya Jamey alias si Noah).

Sementara di To All The Boys I’ve Loved Before aku ga suka liat si Lara Jean yang keliatan tua (kenapa beda banget ama gaya sehari-hari dia sih) terus ceritanya biasa aja kalo menurut akuuuu. Iya sih si Peternya so sweet juga tapi tapi…ceritanya kurang greget dan gatau kenapa ekspresi si Lara Jean itu selalu sama di mataku?

Well, pada akhirnya walopun kedua film ini tipikal film remaja dengan problematika cinta yang itu-itu aja aku merekomendasikan dua film ini karenaaaa dua-duanya ringan dan menghibur. Spesial untuk SITBL, aku rekomen film ini karena ada Kristine Froseth yang super duper cantiiiiik gilak!

September Haul ✨

Halo!

Sudah lama tidak membuat tulisan seputar kecantikan dan perawatan, well bukan gak mau sih tapi males aja hehe padahal ada banyak skincare atau produk kecantikan baru yang aku coba sejak tahun lalu tapi apa daya belum ada niat untuk mereviewnya. Tapi, berhubung di bulan September ini aku membeli cukup banyak skincare baru, aku pun ingin membuat sebuah tulisan haul (yang pertama)!

Jpeg

MINERAL BOTANICA ACNE CARE FACIAL FOAM + ACNE CARE NIGHT CREAM

Ini jadi kali ketiga aku membeli night cream acne dari Mica. Untuk aku yang kulitnya kering dan selalu kedatengan jerawat tiap mau dapet atau lagi stres, si night cream dari Mica ini membantu melembabkan kulit banget. Sementara efeknya buat jerawat sih sebenernya gak langsung bikin ilang, tapi cukup membantulah biar si jerawatnya agak kalem. Di aku sendiri si night cream ini lumayan memudarkan bekas jerawat. Banyak yang bilang kalo pake night cream itu pasti pagi-paginya jadi minyakan. Nah, di aku sendiri si night cream Mica ini bikin kulit kenyel tapi gak terlalu berminyak.

Jpeg
Lettering artwork by @afridahc

As for the facial foam..sebenernya aku udah pernah pake Mica Acne Care yang bentuknya gel dan botolnya lebih kecil dari yang foam ini. Selama pakai facial wash acne care ini aku ngerasa kulitku keset tapi gak yang kering-kering banget. Di aku ini gak bantu ngilangin jerawat tapi aku ngerasa cocok pake ini karena ngerasa facial washnya gak nimbulin efek aneh-aneh dan membantu merawat jerawat. Karena kemasan yang foam ini lebih gede, aku pun memutuskan buat beli yang ini aja. Dan pas dicoba foamnya gak terlalu berbentuk busa alias masih padet kok!

ST. IVES FRESH SKIN APRICOT SCRUB

Sebenernya gak ada rencana sama sekali buat beli ini. Tadinya aku malah pengen banget beli Skinfood yang Rice Wash Off (cimw) tapi kayak kemahalan dan takut gak cocok. Nah beli si St. Ives ini juga sebenernya agak impulsif sih. Karena sekarang di pipi lagi ada jerawat dan banyak komedo aku ngerasa gak bisa nunda-nunda lagi buat beli scrub/exfoliator. Bisa bayangin gak sih selama setahun kerja bolak-balik naik ojol tiap hari aku gak pernah sama sekali exfoliating?

Jpeg

Kebayang kan betapa kusemnya kulit akuuuu? Karena udah ngerasa risih dan gak sabar pengen cepet-cepet scrubing aku pun memutuskan buat beli ini (tentunya setelah riset dan nanya-nanya sama orang yang udah pake). Kemarin malem aku nyoba pake dikit banget (karena takut gak cocok) dan gak apply di pipi yang jerawatan. Tekstur scrubnya lumayan gede-gede dan aromanya sendiri enak banget. Di pemakaian ini belum ada reaksi aneh-aneh (semoga nggak) dan minggu depan bakal aku coba pake lagi. Semoga aja cocok terus!

HADALABO SHROJYON ULTIMATE WHITENING LOTION

Sebelumnya, aku rutin pake Hadalabo lotion yang Gokyujun (yang warna ijo) dan selama dipake sih enak-enak aja bikin lembab. Tapi kemarin aku memutuskan buat beli ini karena penasaran apakah yang whitening ini bisa ngilangin bekas jerawat? Dari sisi harga, varian yang ini lebih mahal dibanding yang Gokyujun tapi relatif lebih gampang ditemukan (ada di minimarket juga). Daris egi tekstur tetep bening dan cair kayak yang Gokyujun tapi sedikit lebih berwarna putih. Aku suka sama lotion atau toner dari Hadalabo ini karena tidak berbau dan ringan alias gak bikin kulit lengket.

EMINA SUGAR RUSH: LIP SCRUB

Efek dari jarang minum putih adalah bibir yang kering-kering. Ini bikin aku gak tahan pake lipstik matte karena pas nyampe kantor pasti bibir udah pecah-pecah. Sementara itu kalo aku pake lipgloss dulu pasti warna lipstiknya jadi gak sama lagi. Untuk itu aku memutuskan buat beli ini pas Kamis lalu ke BIP.

Jpeg

Sebenernya beli ini juga impulsif sih karena tadinya aku mau beli Coconut Lip Scrubnya Tiff Body, tapiii karena sekalian lagi di deket counter Emina ya sudah aku beli saja. Tekstur scrubnya lumayan gede-gede, kerasa banget ada gula-gulanya dan setelah pemakaian pertama langsung kerasa si sel kulit mati di bibir terangkat. Tapi inget ya, walaupun scrub bibir tetep aja pemakaiannya jangan terlalu sering. Kata mbak di Eminanya cukup lakukan scrubing selama tiga kali dalam seminggu aja.

THE HOLE OLEH HYE-YOUNG PUN

Hmm, sebenernya ini bukan skincare sih hehe, tapi karena novel ini juga dibeli di bulan September jadi sekalian aja masuk ke haul. Nah, aku tahu novel ini dari Facebook dan pas baca sinopsisnya pengen banget baca. Akhirnya pas kemarin gajian tanpa mikir dua kali aku langsung beli lewat bacabaca.co. Tapi karena pas checkout error aku memutuskan buat beli via WA aja dan dua hari kemudian novelnya sampai di tanganku. Bagiku yang udah lama gak baca novel,

Jpeg

The Hole ini adalah novel yang ‘menyegarkan’. Baca novel ini tuh rasanya kayak minum air karena cara berceritanya simpel dan bahasanya gak ribet, gak bikin pusing deh. Aku suka karena aku bisa ngikutin ceritanya dengan baik dan bisa memahami konfliknya dengan perlahan. Karena ceritanya bikin penasaran aku namatin novel ini dalam waktu tiga hari (kayaknya bisa lebih cepet kalo gak ada kerjaan). Dari satu sampai lima aku kasih novel ini nilai empat!

PS: Semua foto di atas aku ambil di studionya Papermint (sodara kantor aku) dengan bantuan Afrida haha. Seru juga bikin foto ala-ala lay photography gitu ya?

Ternyata Ada!

Semua orang punya rasa takut akan hal yang berbeda-beda. Takut badut, takut ketinggian sampai takut bertemu orang baru. Sedikit aku tahu, rasa takut yang beragam itu biasa disebut phobia. Dari dulu aku menganggap cuma hal-hal “serius” yang bisa dilabeli phobia. Dulu, pikirku, “Ya kali takut ama segala hal yang berlubang bisa disebut phobia?!” Eh, taunya.. diantara tujuh milyar manusia yang ada di muka bumi ini beberapa diantaranya punya rasa takut yanga amat besar sama hal-hal berlubang dan itu disebut trypophobia. Eh,eh.. setelah aku cari-cari lagi ternyata phobia itu ada banyak jenisnya dan..bener-bener bisa meliputi hal.

Dari situ aku mikir..

Apakah rasa takutku sama si “itu” ada phobianya juga?

Apakah rasa takutku sama si “itu” dialami orang lain juga?

Apa sih si “itu”?

Si “itu” tak lain dan tak bukan adalah URAT!!

YA AKU SANGAT TAKUT LIAT URAT!!

Aku sangat, sangat, sangat, sangat benci dan gak bisa lihat urat yang meregang di pergelangan tangan sama di leher. Tahu kan kalo orang lagi ngangkat barang, urat nadinya meregang? (duh nulis ini udah bikin aku menekuk pergelangan tangan karena bisa ngerasain si urat nadi terasa tegang), terus tau kan kalo orang lagi teriak atau marah urat nadi di lehernya keliatan? Nah, bagiku, itu adalah hal yang sangat, sangat, sangat mengerikan.

Dan ini adalah satu hal yang paling gak bisa aku toleransi.

Maksudku, aku benci kucing tapi aku masih bisa jalan lewatin mereka, atau aku masih bisa biasa aja kalo papasan ama kucing. Tapi urat meregang di tangan ama leher?

Aku gak bisa menoleransinya. Gak bisa banget!

Entah kenapa kalo liat urat meregang di leher aku refleks langsung memiringkan kepala atau kalo liat urat nadi seseorang meregang aku pasti akan langsung menekuk pergelangan tanganku.

Rasa takutku itu bahkan udah kebawa ampe tidur. Iya, tiap tidur aku menekuk pergelangan tidurku! Setiap hari! Karena aku gak suka posisi pergelangan tidur yang terlentang, rasanya urat nadiku terekspos dan aku gak bisa tidur nyenyak!

Rasa takut ini juga bikin aku gak kuat baca berita tentang bunuh diri yang menyayat pergelangan tangan, rasa takut ini bikin aku selalu refleks menekuk si pergelangan tangan pas lagi megang pisau karena rasanya takut banget liat benda tajam deket urat tangan. Terus contoh lainnya, kalo lagi nonton film terus si aktor itu bau-baunya bakal teriak atau marah aku pasti otomatis nutup bagian leher dia KARENA TAKUT BANGET!

Asli, gak ngerti gimana jelasin rasa takut ini ke orang. Aku bingung gimana jelasin kalo aku gak mau disuntik di pergelangan tangan. Aku gak bisa jelasin rasa takut liat tato di pegelengan tangan. Aku gak bisa..

Jadi karena udah ngerasa perasaan takut ini mulai ganggu ampai suatu hari aku ngetik kata-kata kunci kayak “takut sama urat” “takut sama pergelangan tangan” di Google, tapi itu gak membuahkan hasil. Dari situ aku mikir rasa takutku itu cuma rasa takut yang gak rasional.

Sampai kemarin aku nonton ini:

Rasa penasaranku buat nyari tau soal ketakutanku ke urat muncul lagi. Jadilah ,barusan, aku ngetik…..” Fears of vein” dan……

Munculah ini!!!!!!!

Capture

TERNYATA ADAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!

Aku lalu nyari lebih lanjut soal si venephobia ini dan dari hasil pencarianku, bisa aku simpulkan kalo si phobia ini kayaknya gak bisa dijelaskan secara medis gitu. Kalo googling juga masuknya ke ‘urban dictionary’. Tapi walaupun gitu, yang bikin aku seneng banget adalah…ya karena ada penjelasan buat rasa takutku sama urat! Dengan adanya nama ‘venephobia’ ini aja aku jadi tau kalo di luar sana ada juga yang ngalamin rasa takut seperti yang aku alami!

crazy-dance

Btw, aku udah takut sama urat tangan dan leher sejak SD, jadi…rasanya pas tau kalo perasaan takut ini termasuk phobia? Bener-bener mecahin rasa penasaran! Seneng gak tau kenapa haha!

Film Akhir Pekan #1

Karena udah dua minggu ini gak pulang ke rumah, maka waktu akhir pekan aku isi dengan nonton film-film yang…sebenernya sih gak direncanain gitu mau nonton film itu. Biasanya aku milih film tersebut karena pernah denger atau baca review menarik soal filmnya atau ya sekedar penasaran aja. Nah, film-film yang aku tonton di akhir pekan lalu dan minggu ini adalah:

1. Battle Royale

Karya wisata berujung bunuh-bunuhan, para siswa gak punya pilihan lain selain ngikutin aturan permainannya.

What i like: Ide ceritanya seru, mungkin harus baca komiknya juga ya? Katanya sih lebih sadis. Terus, walaupun menurutku bunuh-bunuhannya gak sadis-sadis amat aku suka cara mati beberapa karakternya yang gak nanggung (re: pake parang, granat disumpelin ke kepala copot dll).

But uhm: Entah kenapa buatku film ini gak terlalu sadis dan bikin wow banget. Tapi kalo aku nontonnya tahun 2000an sih, yakin banget bakal terpukau abis sama film ini. Terus di beberapa adegan aku malah ngerasa film ini kocak. Contohnya, pas si gurunya udah mati ditembak dia masih bisa berdiri dan lanjut telfonan sambil makan kue (lol). Selain agak kocak, aku rasa pacing film ini terlalu cepet dan pengenalan semua muridnya kurang dalem. Tapi maklum juga sih, soalnya gak gampang ngerangkum cerita dan cara mati semua murid-muridnya itu secara muridnya aja ada 40 lebih, huft.

Score: 3/5

2. Veere di Wedding

Empat sahabat terbentur dengan masalah hidupnya masing-masing. Yang satu takut nikah, yang satu dianggap belom sukses kalo belom nikah sekalipun dia mau sekolah ampe S3, yang satu puyeng mikirin urusan cerai padahal kawinnya baru enam bulan dan yang satu lagi gak pede ama badannya setelah lahiran.

What i like: Awalnya aku ilfeel duluan ama film ini. Pokoknya pas trailernya keluar aku yakin seyakin-yakinnya film ini klise banget. Abis aneh banget liat Karina Kapoor yang udah ibu-ibu ini pesta piyama ala-ala anak SMA. Tapiiiii, pas baca review film ini di Tirto, pikiranku berubah. Aku pun memutuskan buat nonton film ini dan…well filmnya gak sejelek yang ku kira. Film ini ngegambarin pressure buat menikah yang sering dialami cewek dengan cara yang lumayan relatable (khususnya di India). Terus aku suka, karakter-karakter si empat sahabat ini yang gak dibikin flawless-flawless amat. Ya..walopun si cewek yang mau cerai (lupa siapa namanya) terlalu dibuat sok-sok rebel.

But uhm: Kenapa susah banget ya liat Karina Kapoor sebagai cewek kekotaan yang udah lama tinggal di Australia dan punya kehidupan normal layaknya cewek-cewek lain yang lagi merantau? Entah kenapa tiap liat dia, kesan luxurious sama glamornya itu kuat banget. Jadinya mau dipakein baju kasual macem kaos, jeans sama topi pun Karina Kapoor gak keliatan kasual sama sekali. Buatku si stylenya itu rada ganggu aja, gatau kenapa (?).

Score: 2/5

3. Hereditary

Setiap keluarga punya rahasia dan tradisi. Sayangnya, keluarga Annie punya rahasia dan tradisi yang terlampau buruk dan gak bisa dibenerin.

What i like: Yang aku suka dari film ini adalah ini bukan film horror atau thriller yang cuma ngandelin jumpscare atau penampakan hantu menyeramkan. Ceritanya itu mirip-mirip sama Pengabdi Setan, tapiiiii lebih misterius. Yang patut diacungi jempol sih akting si ibunya (apalagi pas ngebentak anaknya dan pas dia ngegorok lehernya sendiri). Terus, pemilihan castnya juga baguuus, karena yang meranin si Annie ama Charlie punya wajah yang agak unpleasant buat diliat, alias makin bikin kita gak nyaman pas nonton film ini.

But uhm: Benci banget ama suara ‘clicking tounge’ nya si Charlie. Serem woy 😦

Score: 4/5

4. Heathers (1988)

Veronica males dan benci ama sahabatnya sendiri, si trio Heathers. Tapi rasa bencinya berubah jadi bencana saat cowok ganteng nan keren bernama J.D mengaruhin dia buat melakukan sesuatu di luar batas.

What i like: Epic, classic, savage, adalah tiga kata yang pas banget buat gambarin film ini. Gak heran deh bisa ampe jadi cult movie ampe sekarang. Well, sebelom nonton filmya sebenernya aku udah nontin cuplikan musikal Heathers sama denger lagu-lagunya. Nah, karena suka banget ama musikalnya aku memutuskan buat nonton filmnya dan…yang original ini emang lebih seru! Ada banyak hal yang aku suka dari film ini, mulai dari unsur black comedynya yang satir banget (hampir semua murid sama guru di sekolah gak ada yang khawatir pas si Heathers ‘bunuh diri’) terus aku sukaaaaaaa banget liat si J.D yang tipikal-tipikal bad boy karismatik hehe. Daaaaan siapa yang gak setuju kalo Winona Ryder di film ini cantik parah? Yaiyalah, orang pas main di film ini doi masih 17 tahun! #PureGoddess

But uhm: Aku termasuk tim #J.DVeronica. Pengennya sih pas si J.D keluar sambil bawa bom si Veronica nawarin buat ke rumah sakit. Tapi walopun akhirnya mereka gak jadian lagi, ekspresi si Veronica yang udah ancur dan gosong terus ngambil iket rambut punya si Heathers Duke, keren abis, bis, biiiis!!

Score: 5/5

Sebenernya pengen banget nulis review yang lebih lengkap soal film-film di atas, tapi rasanya yang ada malah ga akan jadi tulisannya. Jadi..daripada nggak ada sama sekali? Yang penting ada-adain aja lah ya! :p

Cheers, F