yea

You know what? the worst feeling existed is not sad, disappointed or angry. The worst feeling is when you don’t care anymore about anything. You don’t care when the number on your scale is getting worse. You don’t care about yourself anymore. Everything feels the same cause you’re already dead.

20/2/18

f29

Advertisements

Pisang

Simpulannya, pisang goreng biasa jauh lebih enak dibanding pisang nugget manapun.

Di momen rasanya pengen ngumpat-ngumpat, nyumpahin, marah-marah ke hujan yang suka dateng sore ampe malem ini. Pengen nangis karena kesel pulang jadi lama, ongkos jadi mahal, nyampe kosan udah capek!

Susah banget ngeliat hujan sebagai berkah, emang manusia gak tau diri.

My Connected Dots #3

Juni

Masih di bulan Juni, aku lamar buat jadi reporter di sebuah media nasional ternama di Indonesia. Pas lamar ini mikirnya “Yaudahlah yang penting ngirim jangan suka negative thinking duluan” haha karena sebenarnya aku tahu rata-rata calon reporter disini tuh minimal aktivis atau aktif di UKM apaaa gitu pas kuliah. Intinya aku merasa gak qualified deh hehe.  Eh taunya…aku dapet panggilan buat interview tahap satu. Antara cemas dan excited sih.

Cemasnya karena takut terjebak dengan pekerjaan yang ‘gak aku banget’ haha. Jujur, aku gak mau jadi reporter politik karena anaknya gak suka dikejar deadline wawancara narsum yang susah dihubungin #AkuMemangBegitu. Tapi kakak aku bilang coba aja dulu gak ada salahnya. Well, berangkatlah aku ke Jakarta buat wawancara ini. Gak nyiapin apa-apa sih, cuma baca-baca berita aja. Berangkatlah aku ke daerah Palmerah sambil hujan-hujanan.

Pas nyampe sana ketemu beberapa temen kuliah yang wawancara juga. Dia cerita pas wawancara ditanya soal Ahmadiyah dan isu-isu berat lainnya tapi aku gak deg-degan sama sekali. Mungkin karena gak terlalu pengen juga ya? Eh, tapi ajaibnya aku dinterview redaktur yang baik parah. Dia malah ketawa-ketawa denger jawaban aku bahkan nunjukin foto teman kerjanya yang mirip aku #LifeisWeird.

Gak nyangka juga aku lulus interview dan masuk tahap psikotes. Tapi seperti yang sudah-sudah aku gagal di psikotes dan… nangis pas naik gojek haha. Masalahnya aku merasa bego gitu, aku merasa selalu bisa ngelewatin interview tapi gagal di tes-tes psikotes. Aku pun mulai mikir apa aku ada masalah kepribadian atau emang bego aja karena otaknya udah lama ga dipake mikir? Soalnya pas dulu SNMPTN tulis lawan sejuta umat Indonesia yang mau masuk PTN aja aku bisa lolos, aku bisa ngerjain soal TPA dll kenapa sekarang nggak bisa? Oke, walaupun sempet sedih akhirnya aku bertekad buat belajar soal-soal gini lagi. Aku bertekad buat gak gagal di psikotes lagi!

Eh, btw masih di bulan Juni, abis gagal di media ini aku lamar ke beberapa website travel or basically semua tempat yang lagi buka lowongan content writer dan…gak ada yang respon hiks.

Juli

Nah, di bulan ini keberuntunganku mulai bersinar lagi nih #Geleuh. Pas lagi buka e-mail aku lihat si Sribulancer lagi nawarin kerja freelance dari beauty e-commerce di Jakarta gitu. Oiya, FYI Sribulancer itu situs buat dapet kerjaan freelance, nantinya setiap pelamar mesti adu bid sama pelamar lain biar dipilih sama yang punya project.

Nah, pas liat e-mail itu aku langsung cari tahu sebanyak mungkin soal si e-commerce itu dan tanpa pikir panjang langsung ngelengkapin profil Sribulancer, bikin bio yang meyakinkan, CV baru dll. Pokoknya udah tekad banget mesti nawarin bid walaupun pesaingnya itu freelancer yang udah punya bintang lima semua. Dan…alhamdulilah kerja keras aku membuahkan hasil. Si empunya project alias e-commerce itu ngambil bid aku dibanding bid orang lain.

Mungkin karena harga yang aku tawarin murah juga kali ya. Tapi aku tahu kalau selama profil dan portofolio aku menjanjikan pasti aku bakal dilirik sama dia. Nah, sebagai pemenang bid aku disuruh nulis 20 artikel buat si websitenya ini. Oiya, aku langsung kontakan sama editornya via WhatsApp, enak deh dipantau dan dibimbing banget.

Semua proses pembuatan artikelnya pun gak asal, jadi aku belajar banyak. Oiya, sempet deg-degan sih pas nerima project ini karena rasanya jadi freelance yang dihire langsung sama klien gitu. Tapi Alhamdulillah, proyek ini beres meskipun aku masih harus nulis buat pekerjaan freelance lain. Oiya, dua bulan setelah proyek ini beres mbak editornya nawarin aku jadi kontributor tetap tapi aku tolak karena aku gak sanggup kerja fulltime plus megang dua freelance sekaligus..

Nah, nah..teruuuus abis si proyek itu aku dapet panggilan interview dari salah satu media online di Jakarta, tepatnya di Kebon Sirih. Ada yang tahu? Wkwk. Panggilan interview ini jadi satu-satunya panggilan via Jobstreet yang pernah aku terima dan well agak lama juga sih kayak udah dari kapan apply baru dipanggil 3 bulan setelahnya.

Nah, berangkatlah aku ke Jakarta tanpa ekspektasi yang aneh-aneh. Eh, tahunya nih proses interview HRD sama User aku berjalan baik. Bahkan abis tes psikotes aku langsung dipanggil buat ngomongin gaji dll. Sebenernya ngerasa janggal sih kayak cepet aja gitu tapi di satu sisi aku juga seneng kayak udah hampir diterima banget gitu. Eh tapiiii..meskipun udah nentuin tanggal masuk si HRD media ini gak ngabarin apa-apa lagi alias ilang begitu aja. Pas aku e-mail pun gak ada penjelasan atau apapun. Kesel banget karena bisa aja kan aku udah siap-siap buat pindahan ke Jakarta sementara ternyata dia gak jelas kayak gitu?

Agustus

Tapi ibarat kisah Ted sama Jeanette, sebelum ketemu jodoh beneran, kita bakal ketemu dulu nih sama ‘calon jodoh’ yang buruk banget. Dalam hal ini, abis dapet pengalaman gak enak dari media di atas aku langsung lamar ke sebuah kantor digital marketing di Bandung dan alhamdulilah diterima. Ceritanya, ada temen kuliah yang share lowongan content writer di sebuah agensi. Tanpa mikir panjang aku langsung bikin CV, portfolio dan surat lamaran baru yang udah aku kemas sedemikian rupa.

Dua hari kemudian aku dapet panggilan dari kantor ini. Aku pun ditemenin Riki buat wawancara ke Sarijadi. Pas nyampe di kantornya aku agak bingung gitu, abis kantornya itu ruko yang kalau dari luar gak keliatan kantornya sama sekali. Aku diinterview sama my soon-to-be-boss Ko Henry di lantai 3. Interviewnya gak lama dan aku langsung ditanya kapan bisa kerja. Aku pun bilang secepatnya daaaan…tanpa tes apapun aku langsung diterima. Bulan November lalu masa probition aku selesai dan aku resmi jadi karyawan di kantor ini sebagai copywriter.

Oiya, di hari pas aku diinterview itu aku dapet telefon dari si startup yang bikin aplikasi event-event itu. Mereka nanya apakah aku masih available buat magang dll. Lucunya, nama kantor aku sama nama startup ini mirip banget. Katakanlah nama kantor aku itu Idea sementara si startup itu Aide. Tapi itulah takdir, di hari yang sama aku dapet calon rezeki dari dua tempat dengan nama yang mirip.

Oiya, di bulan kedua probation aku di kantor digital marketing ini tiba-tiba aku dihubungin sama orang dari media yang jadi tempat pertamaku freelance. Dia nanyaaku udah kerja apa belum soalnya dia butuh Editor n Chief  buat media yang dulu aku keluar itu. Walaupun itu sebuah penawaran yang sangat menarik, aku menolaknya karena aku pengen ngasah ilmu di dunia digital marketing lebih jauh.

So, ya begitulahtotal tujuh bulan lamanya proses pencarian kerja ini berlangsung. Dan jika dilihat, semua proses ini tuh kayak titik-titik kecil yang membuatku ada di posisi ..yang sekarang. Misal, kerja freelance pertama aku yang nganter aku ke kerja freelance selanjutnya, lalu nyambung jadi portofoilo buat lamar si kerja yang A, yang B terus nyampe ke semua penolakan, pokoknya semua yang aku alami di cerita ini tuh yang bikin aku kerja di tempat yang sekarang.

Setelah melalui semua ini, aku percaya banget sama yang namanya ‘Trust your guts cause somehow it will connect your destiny in a certain way’. Lalu, habis merajut benang di titik yang sekarang ini kira-kira kemana lagi takdir akan membawaku pergi? I don’t really know but I’m excited to see what’s life gonna offering me for the next two, three or four years.

Cheers, F!

My Connected Dots #2

Setelah wisuda, aku mulai kena krisis jati diri plus post graduate syndrome alias galau memilih karier setelah lulus. Ada banyak ketakutan yang bikin aku agak ‘gila’ selama diem di Jatinangor pasca lulus.

Awalnya sih karena gak nyaman abis lulus masih diem enam bulanan di kosan dengan posisi orang-orang kosan tahu aku udah lulus. Walaupun mereka gak pernah masalahin tapi rasanya setiap ketemu tuh tatapannya kayak ‘Ngapain sih lu masih disini?”.

Eh tapi feeling-feeling itu munculnya beberapa bulan setelah lulus sih.  Soalnya abis wisuda itu aku masih selow banget. Gak mikirin nyari kerja sama sekali, bawaannya cuma pengen main, main dan main. Plus aku udah ikhtiar waktu kosong ini tuh mesti digunain sebaik mungkin buat nyari tahu apa rencana hidup setelah lulus. Kapok banget deh pas SMA milih IPA haha jadi aku lebih hati-hati dalam menentukan karier setelah lulus!

Singkat cerita, proses pencarian kerjaku pun penuh lika-liku. Ada momen dimana aku pilih-pilih bangeeet, momen idealis bangeeet, momen nangis disuruh kerja di agensi PR atas rekomendasi kakak yang ngasih beban lebiiih, momen stres parah karena gagal psikotes muluuu, momen nyerah asal pengen dapet kerjaaa mau apapun itu kerjanyaa, sampai momen yakin banget sama pilihan diri sendiri dan berani menolak. Campur aduk banget proses menentukan jalan hidup abis lulus ini.

Well, tadinya aku mau cerita panjang lebar soal feeling-feeling itu tapi udah lupa wkwk #ditundamulusih. Jadi, daripada tulisan ini gak jadi-jadi yaudah aku mau nyeritain proses pencarian kerjaku dengan ringkas aja okay!

Februari

Abis wisuda aku males banget cari kerja, pertama karena denial gak mau jadi orang dewasa dan kedua takut dapet penolakan. Tapi karena ngeliat orang-orang udah pada sibuk ngomong ina-itu soal kerja akhirnya aku pun ikutan aja ngelamar-lamar. Yup, pure ngeliat orang sibuk yaudah aku pun merasa harus ikutan sibuk aja. Nah, di bulan ini aku daftar ke sebuah media cewwk di Jakarta dan kantor BUMN di Bandung. Pas bikin CV buat ngelamar ini aku dibantu Cendi di Dunkin Donuts #ThanksCen!. Si media cewek gak pernah manggil aku interview sementara si BUMN manggil buat psikotes. Disitu aku merasa aneh dan ogah sih. Ogah karena takut keterima dan terjebak dengan kehidupan kantor yang membosankan #pedeabis. Haha, pokoknya di bulan ini aku masih polos dan gak tau kalau nyari kerja itu gak gampaaang. Barulah pas gagal psikotes aku tersadar kalau abis lulus tuh gak otomatis dapet kerja, jadi jangan belagu deeeeh~

Maret

Di bulan ini aku bertekad jangan dulu kerja full time biar masih bisa ikut nyiapin surprise sidang Siti dan teman-teman dekatku yang lain di Jatinangor. Pokoknya, goals aku di bulan ini adalah harus selalu ada buat temen dan jangan langsung cabut kerja ke Jakarta atau kemanapun itu. Nah, tapi aku pengen ngelakuin itu semua sambil kerja. Yaudah, aku cari-cari deh info freelance penulis.

Aku keluarin semua kata kunci, aku ubek semua website, forum kaskus dll dan aku nemu satu media online di Bandung yang buka lowongan freelance writer. Aku pikir “Wah, oke banget nih masih di Nangor tapi dapet kerja freelance buat nambah duit sama portofolio!”.

Singkat cerita, aku pun daftar dan dapet balesan e-mail di hari yang sama. Aku diundang interview di Cipaganti. Berangkatlah aku ditemenin Riki. Gak ada ekspektasi apa-apa deh pas interview. Tahunya, aku diterima dan ditawarin ikut probation buat jadi editor. Seneng sih, tapi aku cuma nulis di media ini dua bulan aja karena ngerasa gak cocok sama kontennya.

April

Meski udah keluar, aku masih kerja buat media itu. Jadi, media ini tuh semacam kantor digital marketing kayak kantor aku sekarang dan dia dapet klien dari sebuah aplikasi editing foto. Klien itu minta dibikinin konten artikel soal traveling setiap harinya dan aku ditawarin buat nulis. Bareng satu penulis lainnya, aku nulis 2-3 artikel sehari. Dan sampai detik ini aku udah mau setahun nulis disitu, insyaAllah Maret besok kontraknya beres.

Aku bersyukur banget kerjaan freelance pertamaku bikin aku dapet kerja freelance yang ini karena uanganya lumayan gede banget. Lumayanlah buat uang jajan selama aku belum dapet kerja full time. Di bulan ini aku juga nyoba lamar lagi ke si media cewek di Jakarta tapi tetep gak dipanggil #OkBukanJodoh.

Mei

Disini aku mulai gencar ngirim banyak lamaran yang lebih terencana. Ada ngelamar jadi content writer ke situs kecantikan di Jakarta dan iseng lamar jadi reporter di sebuah media online (tapi gak dipanggil karena emang gak buka lowongan haha). Nah, tapi si media kecantikan ini bales e-mail dan nawarin buat jadi freelance. Duitnya juga lumayan gede banget, aku dapet e-mail ini pas lagi main ama Riki di Citylink. Eh, tapi pas aku ngirim syarat-syarat buat jadi freelance si media ini gak ngabarin lagi hiks jadi gak lanjut deeh.

Juni

Juni itu bulan dimana aku sangat berapi-api mengirimkan lamaran dan memegang teguh prinsip ‘Grab Any Chance While You Can’ alias udah gak terlalu pilih-pilih kayak awal banget. Makanya, pas buka LinkedIn dan liat ada salah satu e-commerce lagi butuh kontributor fashion  langsung ngebut bikin contoh tulisan fashion dan ngirim beberapa jam setelah pengumuman itu dipost. Alhamdulilah, aku pun langsung dapet e-mail dan diterima. Walaupun gak dibayar, aku selalu mikir hal yang paling penting itu portofolio aku nambah dan nambah.

Nah, abis nambah kerja freelance ini aku lamar lagi ke  sebuah startup yang bikin aplikasi khusus info event-event. Posisi yang aku lamar adalah Content Writer Internship. Proses lamarnya agak ribet karena mesti ngisi banyak pertanyaan dulu. Oh iya, kenapa aku pengen magang disitu? Karena si startup ini punya cabang di Bandung. Aku berpikir kalo aku udah pernah magang di kantor dia di Jakarta kesempatan aku buat jadi full time di Bandung lebih terbuka lebar.

Abis lamar disitu, aku lamar jadi intern di startup gede yang ada di Jakarta. Itu lho startup yang bikin kamu gak perlu repot belanja kebutuhan rumah ke supermarket hehe. Nah, gak berapa lama setelah ngirim ini aku dapet e-mail buat interview tapi gilaaa dia nyuruh interview besoknya padahal aku di Bandung. Galau, aku pun cerita ke Cendi dan kakak aku. Kedunya menyarankanku untuk gak usah ngambil karena posisi yang ditawarin pun Customer Service Intern. Kayak gak ngerti juga ntar jenjang karier buat akunya gimana. Yasudah, akhirnya aku menolak tawaran itu meskipun si startup ini bagus banget. Continue reading..

 

 

 

 

My Connected Dots #1

“You can’t connect the dots looking forward; you can only connect them looking backwards. So you have to trust that the dots will somehow connect in your future. You have to trust in something – your gut, destiny, life, karma, whatever.”

Mari mulai kisah ini dari sebuah quotes yang sudah lama aku pikirkan. Quote di atas. Aku pernah baca petuah bijak Steve Jobs tersebut di halaman awal skripsi senior. Dulu pas baca itu aku gak terlalu paham dan melupakannya begitu saja. Lalu, kali kedua ketemu quote ini adalah lewat tulisan seseorang di blog. Tulisan itu menjabarkan dengan jelas apa yang dimaksud Steve Jobs dalam quote itu.

Saat membaca penjelasannya aku kayak melihat kilas balik kehidupanku selama 2016 dan 2017. Serangkaian peristiwa tersebut rasanya sangat pas dibingkai dengan ucapan Steve Jobs. Bahwa apa yang aku alami selama 2016 sampai 2017 adalah titik-titik kecil. Titik-titik tersebut lalu terhubung atas bantuan tangan Tuhan dan takdir hidupku. Semuanya terasa pas. Apalagi jika ditengok ke belakang.

Titik-titik itulah yang hendak aku ceritakan. 

***

Ternyata kalau diperhatikan baik-baik setiap keputusan yang kita ambil mirip sebuah titik yang semakin lama dikumpulkan akan saling terhubung. Buatku sendiri itu bermula dari sidang usmas. Habis ikut lomba di Jogja sama Mumut, Cendi, Siti aku harus menghadapi momen skripsi. Apakah aku langsung bikin ide skripsi? Tentu saja tidak. Aku ingat pulang dari Jogja itu ada libur kuliah dan aku baru ngasih ide skripsi sebulan kemudian.

Sebenarnya, pada saat itu aku gak punya target buat lulus cepat. Aku emang harus skripsian ya karena emang gak ada kegiatan lain aja. Kewajibannya ya tinggal si skripsi ini jadi mau gak mau aku harus bergerak walaupun takut setengah mati. Kenapa? Karena Mumut dan Siti belum mulai skripsian sementara aku udah biasa apa-apa bareng mereka alias ritmenya tuh suka sama. Untung ada Cendi yang relatif barengan aku pas mulai ini.

Kedua, aku bingung mau bikin skripsi apa. Yang jelas aku gak mau bikin skripsi yang bakal nyusahin aku di masa depan dan kalau bisa gak membuatku harus ke Jakarta. Akhirnya, modal riset asal-asalan dalam beberapa hari aku punya ide skripsi yang tergolong skripsi basic di dunia jurnalistik. Analisis framing. Beritanya ngambil liputan khusus dari BBC Indonesia.

Singkat cerita, si ide skripsi lulus walaupun harus diubah arahnya. Aku tetap lega sih abis masih soal analisis framing juga. Easy peasy kalo istilah Cendi mah. Nah dari sini sebenarnya takdirku udah mulai kebentuk. Abis lulus sidang usmas aku gak langsung revisi si draft skripsi. Aku asyik pulang ke rumah dll dulu.

Beberapa minggu kemudian aku ngasih si revisi dan ngurus tetek-bengek nyari tau nama pembimbing dll. Dan… rupanya hasil nunda ngumpulin revisi itu mengantarkanku sama pembimbing yang super baik. Sementara teman aku yang usmas bareng aku dan ngumpulin revisi sehari sebelum aku dapet pembimbing yang rese.  Itu titik pertama yang aku pilih dan menentukan titik selanjutnya.

Proses skripsianku bisa dibilang tergolong lancar, alhamdulilah. Dosen pembimping dua-duanya kooperatif. Narsum juga baik parah. Paling momen yang nyusahin itu pas hampir setengah skripsiku salah padahal udah bab 4 dan pas dosen utama mau pindah ke Malaysia. Untung aja si skripsi yang udah terlanjur jadi itu bisa diselametin. Eh, momen dosen mau pindah itu juga menguntungkan sih soalnya hampir semua anak bimbingan dia dicepetin sidangnya.

Siapa sangka titik pertama itu juga membuatku jadi angkatan Jurnal pertama yang sidang skripsinya cuma sekali aja. Deg-degan? Yaiyalah yang tadinya skripsi dua kali jadi sekali doang. Udah gitu aku jadi orang pertama yang sidang. Tapi syukurnya sidang skripsiku berjalan super woles. Si dosen malah cerita ini itu. Alhamdulilah itu terlewati dengan baik dan diakhiri dengan perayaan kelulusan sidang yang so sweet dari KRAM.

Titik pertama beres, ayok lanjut ke titik kedua alias momen bingung abis lulus kuliah mau ngapain. Seperti kebanyakan orang diluar sana, aku juga bingung mau ngapain setelah lulus. Cari kerja? Gak mau cepet-cepet, karena masih mau menikmati waktu kosong, apalagi kosanku masih sisa 6 bulan. Saat itu yang aku pikirkan cuma masih pengen main sama temen-temen di Jatinangor.

Tapi lama-lama kerasa juga gak enak nganggur kelamaan. Akhirnya aku mulai nyari-nyari jawaban ‘Habis lulus mau kerja apa Fir?”. Nah, jawaban itu mulai aku rangkai dari bulan Februari. Ya, dari bulan itulah kehidupan baruku dimulai.  Continue reading..

Meet YeYe

Lagu pertama YeYe yang aku dengar adalah ‘Blessing in Disguise’. Sebuah lagu ceria dengan lirik repetitif yang renyah untuk dicerna. Jujur, agak kesusahan pas nyari profil band ini, mengingat betapa umumnya nama YeYe/Ye Ye/ye ye (coba aja cari sendiri).

Tapi pencarianku membuahkan hasil karena aku berhasil menemukan channel band ini di YouTube dan..terkejut karena ternyata YeYe adalah band dari Jepang, bukan dari Perancis seperti perkiraanku.

Perkenalan tersebut lalu mengantarkanku pada lagu YeYe yang lain. seperti Ate a Lemon, Hue Circle dan ゆらゆら .

Dengan aku yang sampai mencuri waktu di kantor demi menulis dedikasi buat YeYe ini mungkin kalian bisa menyimpulkan kalau aku gampang jatuh cinta sama musik baru. Coba dengerin dulu aja, siapa tahu suka!

Cheers, F

While listening Hue Circle/ 4:55.