The marriage talk

Bohong kalo aku bilang gak pernah mikirin soal nikah selama pacaran dengan orang yang sama kurang lebih tujuh tahun lamanya.

Well, sejak kerja pikiran buat ke arah situ malah semakin ada..di pikiran aku.

Mungkin pemicunya adalah karena banyak temen seumuran aku yang baru-baru ini nikah sama pacarnya bahkan sama orang yang baru dia kenal selama sebulan.

Pas liat mereka, tentu aja aku salut karena mereka berani buat ngambil keputusan sebesar itu di usia yang masih sangat muda. Aku salut mereka udah siap buat ngejalanin rumah tangga walaupun gajinya masih kecil banget.

Salah satu temen cowokku bahkan ngebet banget pengen nikah, padahal dia baru lulus. Dia ketemu sama cewek lewat aplikasi chatting dan cuma modal kenal gitu doang dia berani ngasih lamaran taaruf buat si cewek.

Pas aku tanya,

“Lo kan baru lulus, ga ada apa pikiran nyari kerja buat balas budi sama orang tua lo?”

Namun, sambil tersenyum yakin dia cuma bilang

“Justru nikah itu salah satu bentuk tanggung jawab sama orang tua”

Gilak emang, aku gak ngerti apa yang merasuki dia buat cepet-cepet nikah!

Aku gak pernah paham sama orang kayak gitu. Buatku menikah itu gak sesimpel itu.

Emang, kadang aku merasa nikah itu pilihan hidup yang menggiurkan. Aku ngebayangin hidup berdua sama orang yang aku suka. Ngelakuin banyak hal kesukaan kita, pergi ke tempat baru berdua, susah senang bersama.

Perasaan overwhelming kayak gitu paling suka aku rasain kalo hubungan aku sama pacar aku lagi baik banget. Baik dalam artian, ada momen-momen yang sangat kita nikmato berdua kayak ngobrol lama banget dan hal itu menimbulkan perasaan “Gila, gua pengen deh hidup ama orang ini!” di benakku.

Tapi, perasaan kayak gitu juga bisa langsung ilang kalo aku lagi berantem atau aku menemukan hal yang kurang aku sukai dari pacar aku. Dan biasanya yang bikin aku paling males adalah perbedaan pendapat kita dalam hal-hal yang sangat esensial.

Pas tau perbedaan gitu aku otomatis mikir “Gak bisa gua hidup ama orang yang mikirnya kayak gini!” and so on so on.

Well, aku tau kalo nikah itu gak bisa milih sifat baiknya pasangan doang. Kalo aku nikah, aku harus nerima satu paket lengkap ama borok-boroknua juga.

Terus apakah aku siap?

Kalo sama pacarku yang sekarang sih insyaAllah iya karena aku udah kenal dia lama.

Jadi kalo ditanya kenapa nikah bukanlah prioritasku sekarang jawabannya bukan karena aku gak siap hidup sama orang yang itu-itu aja.

The naked truth is..

Aku menikmati hidupku yang sekarang, aku menikmati fakta kalo aku masih tinggal sendirian, baru belajar kerja, gak terikat sama tanggung jawab orang dewasa yang besar, nabung buat diri sendiri dan masih banyak hal lainnya.

Menikah?

Aku belum optimal ngebantuin finansial orang tua, aku belum bener-bener nemuin apa yang pengen aku kerjain, aku bahkan belum pernah ngabisin gajiku buat tiket ke Bali..ya aku merasa belum saatnya pengen menikah.

Bukan berarti dengan menikah semua harapan yang aku sebut di atas otomatis tertutup rapat.

Tapi yang aku pengen lakuin sekarang adalah nyari tahu apa tujuan hidupku, apa potensi yang sebenernya aku punya dan apakah aku bisa terus berkembang..lebih dari diri aku saat ini?

Right..on the spot

Salah satu resolusi kantorku di tahun ini adalah membuat channel YouTube.

Yup..agak ironis memang..karena sebagai anak yang nggak sosmed oriented sama sekali, pekerjaan utamaku sangat berhubungan sama segala jenis sosial media (ini alasan kenapa aku cuma bisa uninstall Instagram dan bukan ngedeactivate sekalian).

Singkat cerita, tiap Jum’at kita meeting ngomongin mau bikin konten apa, tentang apa dll. Semua sepakat, untuk permulaan ini lebih baik bikin konten ngobrol-ngobrol ringan dulu aja.

Minggu lalu aku pun turut ambil bagian di video ini. Well, awalnya aku gak mau karena…gimana kalo aku dihujat warga dunia maya? Gimana kalo orang gak suka suara aku? Gimana kalo orang keganggu sama muka aku? Err..muncul di video kayak gitu terasa mengerikan.

Tapi karena selama syuting itu seru aku pun memutuskan buat ikut yang segmen main game sambung kata.

Pas lagi main sih seru tapi pas nonton preview videonya……..Err…so….awk….ward…

Aku keliatan sangat canggung dan bingung. Pas liat video temen-temenku yang ngobrol aku juga gak tahan karena terlihat jelas mereka juga masih awkward banget bikin video beginian.

Jum’at lalu aku ikut lagi yang segmen tebak-tebakan jokes receh. Tentunya aku gak punya keberanian buat jadi host yang ngasih jokes recehnya, aku cuma jadi orang yang nebak.

Daaaaan… selama proses syuting itu rasanya ‘menyiksaaaaa’ banget liat si Dimas ama Sipli ngeluarin jokes-jokes yang bikin orang di set rasanya pengen nutup mata sama telinga karena gak terlalu lucu bahkan untuk sebuah jokes receh (sori guys emang perih lol).

Tapi bukannya gak lucu sih, aku justru paling doyan jokes receh. Tapi ternyata feelingnya itu beda banget denger jokes receh yang gak disengaja sama yang disetting.

Kalo disetting kayak gitu entah kenapa semacam ada pressure yang beraaat banget. Kayak ada tekanan aja rasanya. Aku aja yang dikasih jokesnya ngerasa ‘kesiksa’ banget apalagi si Dimas apa Sipli yang harus nahan malu karena tau jokesnya gak mengundang tawa seperti apa yang diharapkan anak-anak lain (lol but mama proud of you guys!).

Phew!

Intinya, aku tidak menyangka kalo menjadi seorang persona di YouTube itu sangat sangat tidak nyaman dan gampang….at least bagi orang seperti aku (yang sangat gak pedean).

Aku rasa aku gakan pernah punya nyali buat bikin video berisi diri aku sendiri di YouTube.

*gulp*

Aku rasa sih gitu.

Life Updates #2

You can read the previous Life Updates here!

Televison

Gara-gara clipnya Fresh Off The Boat sering muncul di reccomendationnya YouTube, aku pun memutuskan buat download satu season. Hmm, overall buatku ini gak begitu lucu kayak The Good Place, Modern Family atau HIMYM. Bahkan akting si Constance Wu, Randall Park sama anak-anaknya itu menurutku agak canggung tapiiiiii ini adalah tipikal serial yang sangat sangat ringan dan cocok buat mengisi waktu senggang!

maxresdefault
Terus sebenernya aku juga ngopi lumayan banyak series dari Ko Kev kayak Killing Eve tapi karena lagi males nonton yang berat-berat aku memutuskan buat nonton si Fresh Off The Boat aja. Oh iya, aku jadi inget kalo sebenenrya aku juga udah namatin West World tapiii belum ada niat buat lanjutin lagi nih. (PS: Sejujurnya aku pengen banget nonton The Office sama Mad Men).

The Office by Mitchell Haaseth NBC Header
The Office
mad-men1
Mad Men

Oh iya, selain itu aku juga lagi ngikutin Produce 48! Oke, aku tahu yang season ini gak semenarik season cowok kemarin, bahkan faktanya samapi detik ini aku gak ngestan siapa-siapa. Tapiiiii karena tontonan ini adalah tipikal tontonan yang gampang menghiburku jadi ku putuskan untuk nonton ini tiap minggu!

6259ae0356dba581699e26b7db691b7f

What i listen..

Aku yakin semua orang punya playlist andalan mereka di Spotify. Tapi menurutku gak ada salahnya sesekali kamu muterin lagu dari any random playlist atau Discover Weekly karena siapa tahu kamu nemuin lagu atau musisi baru favorit! Nah, kalo buat aku sendiri sistem kerjanya tuh selalu sama. Kalo aku lagi pengen konsen kerja, biasanya aku bakal muterin lagi dari Discover Weekly manapun lalu..aku pun lanjut kerja.

discover
Nah, biasanya kalo ada lagu yang oke pasti telinga aku langsung tau gitu (lol). Dan secara otomatis pasti aku bakal buka Spotify nya, liat siapa yang nyanyi dan muterin ulang. Dari situ aku jadi nemu penyanyi atau lagu baru yang enak deh! Ada dua lagu yang aku lagi suka banget dan dua-duanya aku denger secara gak sengaja yaitu ‘From The Dining Table’ nya Harry Styles sama ‘Idle Town’ nya Conan Gray. Sampai sekarang masih seneng muterin dua lagu itu!

Harry-Styles
Never thought his solo album is pretty awesome..
flat,550x550,075,f.u2
I love everything about this song!

YouTube Channel

Sejak uninstall Instagram aku jadi lebih sering buka YouTube dan binge watching beberapa video dari channel tertentu. Beberapa bulan lalu aku lagi suka banget nontonin semua videonya HiHo Kids yang dari Cut. Tapi sekarang aku lagi sukaaaaaaaa banget sama channel Juns Kitcen, Rachel and Jun sama Conan Graaaaay!

Pertama ada Juns Kitchen. Ini adalah channel masak yang too beautiful to describe haha. Selain si Jun (si empunya channel sekaligus yang masak) itu sangat ganteng dan vibenya kayak Naoki Irie banget, video bikinan dia tuh eye pleasing gitu. Tapi bukan berarti diedit yang lebay gitu, nggak sih. Maksudnya, karena dia orangnya sangat rapi dan simple justru video masaknya tuh bikin tenang. Apalagi dia kan tinggal di daerah pinggiran Jepang sama kucing-kucingnya, jadi dia sering ngasih liat pas dia lagi sepedahan sama kucingnya itu ke ladang padi, taman, sungai. Pokoknya adeeeeeem banget.

Kedua ada Rachel and Jun. Nah, kalo ini tuh channelnya si Jun ama isterinya Rachel. Walopun merasa iri berat sama Rachel yang bisa punya suami seperfect Jun (gimana gak perfect orang pas Rachel ulang tahun si Jun ngasih lipstik buatan dia sendiri) aku suka sama video-video mereka yang jelasin banyak hal unik di Jepang.

Dan terakhir….channel yang lagi sering-seringnya aku pantengin adalah channelnya Conan Graaaaay!! Oke, pas dengerin Idle Townnya dia di Spotify aku pun langsung penasaran nyari videonya di YouTube dan uh oh..Ternyata si Conan Gray ini punya channel YouTube yang sangat sangat seruuuuuu buat ditonton. Selain video buatan dia tuh estetik dan cantik parah, aku suka banget sama personality dia yang so sweet and so pure haha.
Btw Conan itu baru 19 tahun dan dia baru masuk kuliah. Aku rasa apa yang bikin aku suka sama dia adalah karena dia banyak mengingatkan aku sama aku versi SMP. Dia mengingatkanku sama Firda yang suka ngedekem di kamarnya dan bikin banyak barang-barang DIY, kreatif banget dan selalu pengen bikin sesuatu. Selain itu aku suka dia karena dia punya apartemen yang lucu (lol) dan dia emang bertalenta.
Dia udah ngevlog sejak SMP, so orang-orang bisa lihat perubahan dia dari kecil, orang-orang bisa lihat impian dia jadi penyanyi beneran terwujud dan Conan pun tipikal orang yang sangat sayang ama subscribernya (keliatan banget) jadi gak heran deh kalo yang gak suka sama channel dia tuh dikit banget! I get it cause he’s too sweet and also inspiring!
So that’s my life updates. I will try to update things like I used to do back in college on other weeks!
Cheers, F!

Life Updates

July almost ends, I must say it’s not a really good times for me but also it’s not really that bad too. Everything just…OK?

Sebelumnya, aku mau bilang ada alasan khusus kenapa aku pengen bikin tulisan ini. Aku udah gak ngeblog sesering dulu, bahkan aku merasa semua daftar tulisan yang pengen aku buat gak akan jadi sampai akhir tahun ini. Awalnya aku merasa seperti pecundang…dan stres sendiri tapi juga gak tahu kenapa gak mulai nulis-nulis? Sampai lama-lama aku merasa bodo amat. Aku merasa gak perlu nulis lagi sekalian.
Lalu dua hari yang lalu, random playlist di Spotify mengenalkanku sama remaja dari Texas (yang detailnya bakal aku ceritain di tulisan terpisah ) yang..mengingatkanku kalau menulis itu penting. Dia gak nulis sih..dia ngevlog. Tapi alasan kenapa di ngevlognya itu bikin aku jadi inget sama blog ini.
Dia bilang ada alasan penting kenapa dia selalu ngevlog, kenapa dia selalu bawa polaroidnya kemana-mana. Alasannya adalah, karena sejak kecil dia pindah-pindah, dia gak pernah tahu kapan dia bakal pergi ke tempat baru jadi merasa harus mengabadikan momen-momen bareng keluarga dan sahabat dia setiap saat.
Bukan, bukannya aku mau ngevlog. Tapi sebenernya nulis itu bagian dari mendokumentasikan kenangan kan. Dan sebenernya itulah tujuan awalku nulis di blog. Dan rasanya sedih juga kalo aku punya segala cerita tentang kehidupanku pas SMA dan kuliah tapi aku gak punya banyak cerita pas udah kerja yang lima, atau sepuluh tahun lagi bisa aku baca.
So..mungkin aku gak bakal seintens dulu kalo nulis review film atau review skin care, tapi aku bakal usahain untuk terus nulis updates soal kehidupanku, bukan buat orang lain baca tapi justru buat aku di masa depan. Jadi, pertama aku mau cerita soal..

Werk Life

Ada banyak hal yang berjalan baik dan gak berjalan baik di bulan ini. Ada banyak kecemasan sekaligus rasa bahagia juga. Tapi aku janji sama diri sendiri, seberat apapun bulan ini aku gak boleh izin sakit atau cuti. Aku pengen buktiin aku bisa nelen semua kritik dan tanggung jawab di tempat kerja.

Dicalc0XcAUe7X2

Sekarang aku udah ada di tahap ngenahan perasaan sekenceng mungkin bar gak ngerasain cemas atau takut pas dihadpein sama hal susah di kantor. Aku tau itu gak sepenuhnya bener, tapi aku merasa buat melewati bulan ini sampai akhir tahun aku harus pintar-pintar ‘menahan perasaan’.

Friends, Him etc

Beberapa minggu lalu aku ketemu Ayu, sahabatku sejak SMP di Festival Citylink kita makan dan belanja bareng. Lalu aku juga telfonan sama Siti di kantor selama sejam dan cerita banyak hal (semoga ke depannya bisa lebih sering telfonan!). Terus aku kontakan lagi sama Audrey, temen yang ku kenal gara-gara magang di Jakarta dulu dan kita ngobrolin film dan musik. I’m so glad she’s reaching me out!

tenor (1)

Terus kalo sama Riki ya..biasa aja seperti bulan-bulan sebelumnya. Maksudku gak ada kejadian yang wow banget gitu. Cuma sejak dia gampang sakit aku merasa harus belajar lebih sabar aja. Karena kadang aku suka marah-marah sama dia yang overthinking. Gimana gak kesel, udah jelas-jelas dokter bilang gak kenapa-kenapa tapi dia tetep keukeuh ngerasa ada yang salah sama tubuh dia.
Gara-gara kayak gitu tiap ketemu kadang cuma cemberut, males diajak ngomong. Aku merasa si Riki terlalu nanem sugesti di pikiran dia kalo dia itu sakit titik. Aku tahu harusnya aku gak nyalahin dan marah-marah karena aku juga suka parno kayak gitu. Jadi ya..memang aku harus belajar lebih bersabar.

tenor

Money, money, money

Sudah hampir satu tahun aku lepas dari tunjangan orangtua dan tepat bulan ini gaji freelanceku habis jadi..mulai Agustus besok aku full hidup dari gaji fulltime. Aku gakan bohong kalau aku takut. Penyebabnya adalah..tentunya aku merasa penghasilan bulananku berkurang. Mulai Agustus besok uang tabunganku akan berkurang dan gak menutup kemungkinan kalo kantorku akan mengalami masalah finansial (let’s hope not) seperti startup di tahun kedua pada umumnya.

DizZmwNXsAERB9r

On the brighter side, aku masih lanjut reksadana dan pengeluaran terbesarku hanya berkisar di makanan sama hal-hal yang aku rasa baik. Tapi aku tahu kalo bulan depan aku harus lebih ngatur pengeluaran atau bahkan nyari job freelance baru but..since the office works really occupied me lately i think i don’t want to stressing myself too much. Aku sudah sangat bersyukur dengan rezekiku sejauh ini.

My Health..

Setelah turun beberapa kilo sejak puasa, berat badanku naik drastis dan kini sudah mencapai angka yang sangat sangat buruk. Lebih buruk lagi karena aku gak peduli dan gak punya motivasi untuk memperbaikinya. Tiap hari aku sarapan gorengan, lalu aku yang biasanya gak suka minuman manis jadi merasa butuh minum itu tiap pagi. Aku gak pernah nari lagi kayak pas kuliah sehingga ya..tidak mengherankan kenapa berat badanku sangat cepat naik.
Remember? Low exercise activity and over eating equal weight gaining?

Di19c-KX4AAqZ9s

Tentu, tentu aku gak mau ini bertahan selamanya. Aku sangat ingin berubah tapi aku juga bingung kenapa aku gak gerak-gerak atau..kenapa aku gak terganggu sama kondisi ini? (Help me!) Selain pola makan yang ancur banget rambutku jadi rontok parah. Kayak cuma dielus pun langsung rontok. Tiap bangun tidur, rambutku bertebaran. Aku rasa ini gara-gara pola makan dan hidupku yang kacau juga? Huft.

Movie times!


Gak banyak film yang aku tonton di bioskop. Seingatku film yang aku tonton di bioskop cuma The Incredibles 2 sama Ant Man (which is dua-duanya seru dan bagus banget). Terus kalo di laptop aku nonton Memories of Murder yang….sangat sangat kereeeeeen especially adegan akhirnya! Terus aku juga nonton Perfect Blue yang juga sangat-sangat bagus lalu terakhir aku nonton Call Me By Your Name sama Love, Simon yaaaaang juga sangat-sangat bagus (lol i can’t explain). Aku juga nyobain nonton I Feel Prettynya Amy Schumer juga (dengan anggapan yaudahlaya filmnya jelek siapa tau ngehibur) tapi ternyata emang jelek banget jadi gak sampai abis. Well, jadi simpulannya walaupun film yang aku tonton di laptop dikit tapi semuanya adalah film yang bagus-bagus (am so happy).

Phew, never thought this post is gonna be so long.. so shall we make it as two blog post?

source

Cool, let’s move to Life Updates #2!

Idle Life

2: 30

Ketiga, atau keempat kalinya memutar lagu yang sama. Lagu baru yang tidak sengaja ku dengar dari Spotify. Lagu yang membuatku penasaran ingin mencari liriknya dan berakhir membuatku mengikuti sosial media si penyanyi, baik di Instagram dan YouTube. Namanya Conan Gray.

Betapa membosankannya hari ini. Ada hal yang harus dikerjakan, menyicil? Mempermudah masa depan? Tapi aku terbata-bata mengerjakannya. Jari baru menyentuh huruf-huruf, pandangan sudah beralih ke hal lain. Menolak?

Bagaimana ya..bagaimana jika ini bukan akhir tapi permulaan? Bagaimana jika semua ini adalah cerita yang akan aku bagikan di masa depan..saat aku tinggal di sana? Di tempat yang sangat cepat dan bising?

Andai..andai aku tidak tegaan? Layakkah semuanya aku tukar dengan perjalanan? Atau aku akan menyesal karena tidak menyisakan apapun..dan saat aku kembali semuanya sudah menghilang?

Atau justru..justru itu pintu menuju hal yang baru?

Kapan..kapan aku siap?